6 Doa Penenang Hati Yang Anda Perlu Tahu

doa penenang hati

Apakah doa-doa penenang hati yang boleh diamalkan? Artikel ini akan membincangkan beberapa doa tenangkan hati berserta bantuan teks arab dan rumi untuk memudahkan anda.

Pengenalan

Perasaan takut dan cemas adalah perasaan yang normal sebagai seorang manusia. Kita dihurung rasa gundah-gulana, malah menjadi tidak tentu arah apabila ada situasi dan perkara yang menyebabkan kita menjadi huru-hara dan serabut. Namun, seperti mana Allah SWT menyelamatkan nabi dan para rasulnya, pastinya Allah akan menyelamatkan kita juga sentiasa daripada segala musibah dan kecelakaan.

Firman Allah di dalam Surah asy-Syuara’ ayat 28;

وَهُوَ ٱلَّذِي يُنَزِّلُ ٱلۡغَيۡثَ مِنۢ بَعۡدِ مَا قَنَطُواْ وَيَنشُرُ رَحۡمَتَهُۥۚ وَهُوَ ٱلۡوَلِيُّ ٱلۡحَمِيدُ

Maksudnya: “Dan Dialah yang menurunkan hujan setelah mereka berputus asa dan menyebarkan rahmat-Nya. Dan Dialah Maha Pelindung, lagi Maha Terpuji.

Maka, percayalah dengan meletakkan kebergantungan kita pada Allah, Allah pasti mengurniakan rahmat serta kasih sayang-Nya buat hamba-Nya.

Doa Penenang Hati

Antara doa yang kita dapat amalkan untuk menenangkan hati kita ialah:

1. Surah Insyirah ayat 6:

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا , إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا

“Fainna ma’al ‘usri yusra, inna ma’al ‘usri yusra”

Maksudnya: “Maka sesungguhnya setelah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan”.

2. Doa penenang hati daripada Sahih Bukhari

اَللَّهُمَّ اِنِّى اَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ وَاَعُوذُ بِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَاَعُوذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ وَالْبُخْلِ وَاَعُوذُ بِكَ مِنْ غَلَبَةِ الدَّيْنِ وَقَهْرِ الرِّ جَالِ

“Allahumma inni a’uuzubika minal hammi wal hazan. wa a’udzubika minal ajzi wal kasali, wa a’udzubika minal jubni wal bukhli, wa a’udzubika min ghalabatid daini wa qahrir rijaal”

Maksudnya: “Ya Allah, aku berlindung pada-Mu dari rasa sedih dan gelisah, aku berlindung pada-Mu daripada sifat lemah dan malas, dan aku berlindung pada-Mu dari sikap pengecut dan bakhil, dan aku berlindung pada-Mu dari cengkaman hutang dan penindasan orang.”

3. Surah al-Anbiya’ ayat 87

لا إلهَ إلا أنتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظّالِمِيْنَ

“Laa ilaaha illa anta subhaanaka inni kuntu minaz zholimin”

Maksudnya: “Tiada Tuhan melainkan Engkau (ya Allah)  Maha Suci Engkau, Sesungguhnya aku adalah daripada orang-orang yang menganiaya diri sendiri.”

4. Surah al-Baqarah, ayat 250

رَبَّنَا أَفْرِغْ عَلَيْنَا صَبْراً وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

“Rabbanaa afrigh’ alainaa sobran wa tsabbit aqdaamanaa wansurna ‘alal qoumil kaafiriin”

Maksudnya: “Ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran atas diri kami, serta teguhkanlah pendirian kami serta tolonglah kami terhadap orang kafir”.

5. Doa ditolak bala’ daripada Sahih Bukhari

اَللّٰهُمَّ اِنِّىْ اَعُوْذُبِكَ مِنْ جَهْدِالْبَلَاءِ وَدَرْكِ الشَّقَاءِ وَسُوْءِ الْقَضَاءِ و شَمَاتَةِ الْاَعْدَاءِ

Allahumma inni a’uuzubika min jahdil bala’. Wa darkish shaqa’. Wa suu il qadhaa’. Wa shamaamatil a’daa’

Maksudnya: “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu daripada bencana dan penderitaan, dari takdir yang buruk dan daripada kegembiraan musuh.

6. Doa daripada Sahih Hibban

اللهُمَّ لا سَهْلَ إلا مَا جَعَلتَهُ سَهْلا وَ أنتَ تَجْعَلُ الحزْنَ إذا شِئْتَ سَهْلا

Allahumma la sahla illa ma ja’altahu sahla wa anta taj’alul hazna iza syi’ta sahla

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, tiada kemudahan melainkan apa yang Engkau jadikan mudah dan perkara yang susah, Engkau boleh jadikan ia mudah apabila Engkau mengkehendakinya.”

Fadhilat Mengamalkan Doa Penenang Hati

1. Dapat mengingati Allah

وَإِذا سَأَلَكَ عِبادي عَنّي فَإِنّي قَريبٌ ۖ أُجيبُ دَعوَةَ الدّاعِ إِذا دَعانِ ۖ فَليَستَجيبوا لي وَليُؤمِنوا بي لَعَلَّهُم يَرشُدونَ

Maksudnya: Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa dekat (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta benar. (Surah al-Baqarah, ayat 186)

2. Menetapkan ketetapan hati

Sesungguhnya manusia mempunyai hati yang berbolak-balik sifatnya. Kadang dia berada pada tahap keimanan yang tinggi, namun ada juga masa imannya lemah. Manusia bukan malaikat yang diciptakan Allah dengan keimanan yang konsisten, malah kita juga bukan para anbiya’ yang mempunyai keimanan yang tinggi.

يامقلب القلوب ثبت قلبي على دينك

Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu.” (Hadis Riwayat at-Tirmidzi 3522, Ahmad 4/302, al-Hakim 1/525, Lihat SahihSunan at-Tirmidzi III no.279)

Maka, dengan kembali pada Allah, meletakkan seluruh harapan dan kepercayaan pada-Nya, kita mampu menghadapi ujian yang diberikan. Sesungguhnya, Allah mengetahui sekuat mana kekuatan kita untuk mengharungi sesuatu ujian. Ini yang disebutkan oleh Allah di dalam al-Quran:

لاَ يُكَلِّفُ اللّهُ نَفْساً إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ

Maksudnya: “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.” (Surah al-Baqarah: ayat 286)

Maka percayalah, Allah Maha Mengetahui setiap sisi hamba-Nya tanpa mengurangkan sedikit pun manfaat daripada kita.

3. Mewujudkan rasa harapan pada Allah

Manusia tidak akan dapat hidup tanpa kasih sayang dan rahmat Allah. Kerana rahmat-Nya yang amat luas, kita diberikan pelbagai nikmat hidup walaupun acap kali alpa dan membuat dosa.

Oleh itu, apabila kita buntu dan berputus asa, lihat langit luas h dan percayalah Allah selalu ada. Pulang dan kembali pada-Nya. Sesungguhnya Allah tidak pernah menghampakan hamba-Nya yang ingin bertaubat.

Daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasullulah SAW  bersabda: “Allah SWT berfirman: ‘Aku berada dalam sangkaan hamba-ku. Dan aku bersamanya jika dia mengingati-Ku  dalam dirinya, maka Aku akan  juga mengingatinya dalam diri-Ku. Sekiranya dia mengingati Aku sepenuhnya, maka Aku juga mengingatinya lebih baik daripada itu.Jika dia mendekati-Ku sejengkal, Aku mendekatinya sehasta. Jika dia mendekati Aku sehasta, Aku mendekatinya sedepa. Dan jika dia mendekati-Ku dengan berjalan, Aku mendekatinya dengan berlari .” (Riwayat al-Bukhari , al-jami’ al-Sahih al Mukhtasar, Dar Ibn Khatir, Beirut,  1987 , Jil 6 , Hlm 2649 , no 6970)

Maka, jangan pernah ragu pada rahmat Dia. Kadang-kala musibah datang kerana Dia sudah mula rindu pada kita dan ingin kita kembali pada Dia semula.

وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ

Maksudnya: Dan kepada Tuhanmu sahajalah hendak engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini). (Surah al-Insyirah, ayat 8)

Pada masa-masa sukar dan hiba kini, kebuntuan pasti terselit dek cabaran hidup yang sukar. Namun, ayuhlah kita bersama-sama berserah pada Allah sambil berusaha kuat dan percaya pasti ada jalan buat mereka yang percaya dan berharap. Sesungguhnya kita pasti, Allah SWT tidak akan pernah meninggalkan hamba-hamba-Nya terkapai-kapai dan jatuh.

Di samping itu, jangan segan untuk meminta bantuan manusia lain jika kehidupan kita melarat. Kerana boleh jadi, Allah menghantarkan insan-insan mulia untuk membantu dan menjaga kita. In sha Allah.

Bacaan Doa yang lain

Doa sebelum dan selepas makanDoa Sebelum Tidur dan Bangun Tidur
Doa Qunut NazilahDoa Naik Kenderaan
Doa Masuk dan Keluar TandasDoa Wabak Penyakit
Doa Pagi Ma’thuratDoa Berbuka Puasa
Doa Meminta JodohDoa Kepada Ibubapa
Doa Pembuka dan Penutup MajlisDoa Ketika Melihat Cermin
Doa Ketika HujanDoa Hilangkan Gemuruh
Doa Dipermudahkan BersalinDoa Sembuh Penyakit dan Doa Nabi Ayub
Doa Belajar dan Penerang HatiDoa Abu Darda
Doa Ketika Barang HilangDoa Perlindungan

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 × 5 =