Doa Ketika Hujan(Panduan Rumi) Berserta Kelebihan

doa ketika hujan turun

Apakah lafaz doa ketika hujan turun? Artikel ini akan memberikan lafaz doa ketika hujan turun dengan panduan rumi berserta kelebihan doa ini.

Bila dah dekat nak masuk hujung tahun di antara bulan November dan Disember, beberapa negeri pantai timur seperti Terengganu dan Kelantan akan dilanda suatu fenomena yang dipanggil musim tengkujuh. Nelayan tak dapat turun ke laut untuk menangkap ikan pada musim tengkujuh disebabkan badai ombak besar, hujan lebat beserta taufan tropika yang kuat. Hujan merupakan salah satu rahmat Allah S.W.T. yang Maha Kuasa yang diturunkan dari langit ke Bumi.

Suasana menjadi sejuk dan nyaman apabila air hujan membasahi Bumi. Tanah yang tandus dan kering ketika musim kemarau akan menjadi subur setelah hujan turun. Hujan membuatkan Bumi menjadi sejuk. Hidupan seperti tumbuh-tumbuhan tumbuh di atas tanah kering. Manusia juga dapat menikmati manfaat Allah S.W.T. melalui hujan, bukan saja tumbuhan.  

Doa Waktu Hujan


doa ketika hujan

Maksudnya: “Ya Allah, turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat.”

Kelebihan (dalil berkenaan doa)


1. Waktu Dimakbulkan Doa

Hadis-hadis Nabi Muhammad S.A.W. sewaktu hujan turun adalah doa yang mustajab dan termakbul. Sebagai Muslim, kita digalakkan berdoa ketika hujan turun kerana pada waktu itu, Allah S.W.T. menurunkan rahmatNya seperti yang dinyatakan oleh Al-Imam al-Shafi’i dalam kitabnya Al-Umm dan dinukilkan oleh Ibnu Qudamah al-Maqdisi dalam kitabnya Al-Mughni mengenai maksud hadis Rasulullah S.A.W. : “Carilah doa yang mustajab pada tiga keadaan; pertembungan dua pasukan (ketika peperangan), sewaktu solat dilaksanakan dan ketika hujan”.

2. Nikmat Allah SWT

Salah satu nikmat dari Allah S.W.T. yang disebut dalam al-Quran adalah air hujan. Allah S.W.T. berfirman di dalam al-Quran : “Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya, engkau melihat bumi kosong sepi (dalam keadaan kering dan tandus), maka apabila Kami menurunkan hujan menimpanya, bergeraklah tanahnya serta suburlah tanamannya. Sesungguhnya Allah yang menghidupkannya sudah tentu berkuasa menghidupkan makhluk-makhluk yang telah mati, sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” (Surah Fussilat, ayat 39)

3. Sebagai minuman dan Wuduk

Air adalah suatu keperluan yang sangat penting. Manusia memerlukan bekalan air bersih dalam kehidupan seharian bertujuan untuk minum, berwudhu’, membersihkan diri dan sebagainya. Sebagaimana firman Allah S.W.T. : “Selain dari itu, tidakkah kamu melihat air yang kamu minum? Kamukah yang menurunkannya dari awan (sebagai hujan), atau Kami yang menurunkannya? Kalau Kami kehendaki, Kami akan jadikan ia masin, maka ada baiknya kalau kamu bersyukur.” (Surah al-Waqi’ah, ayat 68-70)

4. Menjadi Asbab Kemusnahan kaum Hud

Selain itu, hujan pernah menjadi asbab kemusnahan kaum nabi Hud yang dimurkai oleh Allah Ta’ala. Nabi Muhammad S.A.W. bersabda, “Aku tidak mengetahui apa ini, seakan-akan inilah yang terjadi (pada Kaum ‘Aad, kaum Nabi Hud).” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Allah S.W.T. berfirman : “Maka apabila mereka melihat azab itu sebagai awan yang menghala ke lembah-lembah mereka, mereka berkata: “Ini ialah awan yang akan membawa hujan kepada kita!” (Mendengarkan kata-kata yang demikian, Nabi Hud berkata): “Tidak! Bahkan itulah (azab) yang kamu minta disegerakan kedatangannya iaitu angin yang membawa azab seksa yang tidak terperi sakitnya. Yang menghancur-leburkan segala-galanya dengan izin Tuhannya.” (Setelah azab itu menimpa mereka) maka menjadilah mereka (punah ranah), tidak ada yang kelihatan melainkan tempat-tempat tinggal mereka. Demikianlah Kami membalas kaum yang berdosa.” (Surah al-Ahqaf, ayat 24-25)

Diriwayatkan oleh Saidatina ‘Aishah R.A., bahawa apabila nabi Muhammad S.A.W. melihat awan (yang belum berkumpul sempurna) di salah satu ufuk langit, baginda meninggalkan apa yang sedang dilakukan, meskipun dalam solat, kemudian baginda kembali melakukannya lagi (jika hujan sudah selesai). Baginda berganjak ke depan, ke belakang atau beralih masuk atau keluar dan berubahlah raut wajah Rasulullah S.A.W. apabila melihat awan dan langit yang mendung. Apabila hujan, Rasulullah S.A.W. cuba menenangkan hatinya. Saidatina ‘Aishah sudah memahami jika baginda melakukan perbuatan seperti itu. Rasulullah S.A.W. memuji Allah S.W.T. ketika awan hujan itu telah tiada. Sebaliknya, apabila hujan, Rasulullah S.A.W. membaca doa ini, “Allahumma Shoyyiban Nafi’an’” (Ya Allah, jadikankanlah hujan ini sebagai hujan yang bermanfaat).” (Hadis riwayat al-Bukhari nombor 1032). Menurut Dr Ustaz Rozaimi Ramle, doa “Allahumma Shoyyiban Nafi’an’” itu hadis yang SAHIH.

Doa Waktu Hujan yang sangat lebat

Antara doa lain yang diajar oleh Rasulullah S.A.W. supaya hujan tidak membawa mudarat, baginda bersabda :

ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺣَﻮَﺍﻟَﻴْﻨَﺎ ﻭَﻟَﺎ ﻋَﻠَﻴْﻨَﺎ,ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﻋَﻠَﻰ ﺍلآكَاﻡِ ﻭَﺍﻟﻈِّﺮَﺍﺏِ ﻭَﺑُﻄُﻮﻥِ ﺍﻟﺄَﻭْﺩِﻳَﺔِ ﻭَﻣَﻨَﺎﺑِﺖِ ﺍﻟﺸَّﺠَﺮِ

Teks rumi: Allahumma hawa laina wa la ‘alaina. Allahumma ‘alal akami wazzirabi wa butunil audiyati wamanabitish shajar

Maksudnya: “Ya Allah, turunkanlah hujan di sekitar kami, bukan untuk merosak kami. Ya Allah, turunkanlah hujan ke dataran tinggi, gunung-gunung, bukit-bukit, kawasan lembah dan tempat tumbuhnya pokok.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Berkahnya hujan turun


Anas bin Malik R.A. menceritakan: “Kami bersama-sama Rasulullah telah ditimpa oleh hujan, lalu Rasulullah menyinsing lengan bajunya sehingga hujan mengenai kulitnya.” Kami bertanya, “Wahai Rasulullah, kenapa kau lakukan hal sedemikian?’ Jawab Nabi : “Kerana hujan mahkluk yang baru Allah ciptakan.” (Hadis Riwayat Muslim)

An Nawawi menjelaskan bahawa hadis tersebut merujuk kepada hujan yang merupakan rahmat dari Allah S.W.T. Rasulullah S.A.W. mengambil berkat dari hujan tersebut. An Nawawi juga mengatakan bahawa terdapat dalil para ulama yang menggalakkan kita untuk menyingkap pakaian ketika hujan turun semata-mata untuk mendapatkan keberkahan dari hujan tersebut tetapi janganlah dinampakkan bahagian aurat.

Boleh dikatakan hari-hari hujan dalam seminggu sama ada pagi, petang atau tengah malam. Allah S.W.T. menurunkan rezeki dan rahmat dalam pelbagai bentuk. Itulah sebabnya kita perlu bersyukur dengan nikmat hujan. Rasulullah S.A.W. menyarankan supaya umatnya memperbanyakkan doa ketika hujan. Apa-apa sahaja yang kita hajati dan inginkan, contohnya, nak dapatkan pekerjaan yang baik, dimatikan dalam keadaan husnul khatimah, memperoleh kejayaan dunia akhirat, ketetapan iman dan lain-lain.

Air hujan boleh digunakan untuk berwudhu’. Yazid bin Al-Hadi mengatakan bahawa Rasulullah S.A.W. ketika melihat hujan yang mengalir deras bersabda : “Keluarlah bersama kami menuju air yang Allah jadikan sebagai alat untuk bersuci”. “Lalu kami semua bersuci menggunakan air tersebut dan memuji nikmat Allah”.

Allah Ta’ala menurunkan dan memberhentikan hujan tanpa paksaan atau bantuan daripada makhluk lain. Hujan boleh jadi rahmat dan ujian daripada Allah S.W.T. atau azab yang pedih jika Allah murka atau tidak berkenan terhadap sesuatu perkara. Umat Islam dituntut untuk berdoa ketika hujan turun agar dijauhkan daripada segala malapetaka dan bala bencana. Semoga Allah Ta’ala menjadikan hujan yang turun itu sebagai rahmat dan keberkatan. Islam melarang umatnya berkata yang tidak baik tentang hujan atau memperlekehkannya. Semoga dengan turunnya hujan membuat kita semakin bersyukur, bukan semakin mengeluh.

Janganlah bersedih dan merungut atau pun mengeluh apabila turunnya hujan. Sentiasa bersangka baik dengan Allah S.W.T., mohonlah kepadaNya agar hujan itu membawa seribu rahmat dan rezeki. Manfaatkanlah waktu hujan turun untuk banyak memohon segala hajat pada Allah Ta’ala berkenaan urusan dunia dan akhirat. Jangan sia-siakan kesempatan untuk mendoakan kebaikan diri sendiri, suami, isteri, anak, kaum keluarga serta kaum muslimin. Kita akan dianggap makhluk yang sombong oleh Allah Ta’ala jika kita kurang berdoa atau langsung tidak meminta kepadaNya. Rebut peluang keemasan ini dan marilah kita berdoa selalu agar kita sentiasa mengingatiNya.

Bacaan Doa yang lain

Doa sebelum dan selepas makanDoa Sebelum Tidur dan Bangun Tidur
Doa Qunut NazilahDoa Naik Kenderaan
Doa Masuk dan Keluar TandasDoa Wabak Penyakit
Doa Pagi Ma’thuratDoa Berbuka Puasa
Doa Meminta JodohDoa Kepada Ibubapa
Doa Pembuka dan Penutup MajlisDoa Ketika Melihat Cermin
Doa Ketika HujanDoa Hilangkan Gemuruh
Doa Dipermudahkan BersalinDoa Sembuh Penyakit dan Doa Nabi Ayub
Doa Belajar dan Penerang HatiDoa Abu Darda
Doa Ketika Barang HilangDoa Perlindungan

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

one × 2 =