Doa Naik Kenderaan (Lengkap dengan ejaan rumi dan Audio)

doa naik kenderaan

Bagaimanakah bacaan dan lafaz doa naik kenderaan? Artikel ini akan menceritakan serba ringkas lafaz doa naik kenderaan berserta adab-adab naik kenderaan.

Doa adalah salah satu senjata atau kekuatan umat Islam. Oleh itu, di dalam Islam sangat dituntut memulakan sesuatu perkara dengan doa sama seperti doa menaiki kenderaan. Doa menjadi sangat penting bagi umat Islam kerana memberi banyak kebaikan. Allah SWT juga menyeru kita agar sentiasa berdoa kepadaNya sebagaimana dalam firmanNya :

وَقَالَ رَبُّكُمُ ٱدۡعُونِيٓ أَسۡتَجِبۡ لَكُمۡۚ

Maksudnya : “Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina” (Al-Ghafir : 60)

Bacaan Doa Naik Kenderaan Darat

Doa naik kenderaan yang selalu kita baca seperti dibawah adalah diambil dari surah Az-Zukhruf: 13 dan 14

doa naik kenderaan

Maksudnya : “Maha Suci Tuhan yang telah menundukkan semua ini (kenderaan) bagi kami padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya (13) dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami” (14) (Az-Zukhruf : 13 & 14)

Bacaan Doa Naik Kenderaan Laut

Doa naik kenderaan laut ini pula diambil daripada surah Hud 42

doa-naik-kenderaan-laut-1

Maksudnya : “ Dengan nama Allah yang menjalankan kendaraan ini berlayar dan berlabuh sesungguhnya Tuhanku Maha Pemaaf lagi Pengasih.” (Hud : 41)

Sirah berkaitan dengan Doa ini

Ini berdasarkan kisah sebagaimana hadith daripada Ali bin Rabi’ah:

Aku melihat Amiral Mukminin Sayyidina Ali mendapat seekor haiwan sebagai tunggangannya. Semasa Sayyidina Ali menginjakkan kakinya di pelana, beliau menyebut nama Allah سِبْـمِ اللهِ. Sesudah berada di atas tunggangannya beliau bertahmid الْحَمْـدُ لله. Kemudian membaca doa سُـبْحانَ الّذي سَخَّـرَ لَنا هذا وَما كُنّا لَهُ مُقْـرِنين، وَإِنّا إِلى رَبِّنا لَمُنـقَلِبون  yang bermaksud “Maha Suci Engkau yang menundukkan semua ini untuk kami, padahal sebelumnya kami tidak mampu menguasainya dan sesungguhnya hanya kepada kami akan kembali kepada Tuhan kami.”

Selepas itu, Sayyidina Ali bertahmid الْحَمْـدُ لله  sebanyak 3 kali, bertakbir اللهُ أكْـبَر  sebanyak 3 kali seraya berdoa, سُـبْحانَكَ اللّهُـمَّ إِنّي ظَلَـمْتُ نَفْسي فَاغْـفِرْ لي، فَإِنَّهُ لا يَغْفِـرُ الذُّنوبَ إِلاّ أَنْـت. “ Maha Suci Engkau, Ya Allah! Sesungguhnya aku telah menganiaya diriku sendiri, oleh itu ampunkanlah aku. Sesungguhnya, hanya Engkau yang dapat mengampuni dosa kami.”

Kemudian, Sayyidina Ali tertawa. Lalu aku pun bertanya kepadanya. “Wahai Amirul Mu’minin, mengapakah tuan tertawa?” lalu dijawab oleh sayyidina Ali, “Aku melihat Rasulullah SAW melakukan sama seperti yang aku lakukan tadi, lalu beliau tertawa. Aku (Saidina Ali) pun bertanya kepada Baginda SAW, ‘Mengapa kamu tertawa, wahai Rasulullah SAW?’ Jawab Baginda, ‘Sesungguhnya, Tuhan kagum kepada hambaNya yang berdoa, Wahai Tuhanku! Ampunilah dosa-dosaku, dan dia menyedari hanya Allah sahaja yang dapat mengampuni segala dosa.’ (Riwayat Tarmizi, Kitab Syamail Al-Muhammadiyyah)

Adab -adab Menaiki Kenderaan

1. Membaca doa naik kenderaan

Sebelum menaik kenderaan, adalah lebih baik kita membaca doa terlebih dahulu agar perjalanan kita diberkati dan dipermudahkan oleh Allah SWT.

Dijelaskan dari Tsauban RA, Rasulullah SAW bersabda:

” Tidak ada yang dapat mencegah takdir, kecuali doa. Tidak ada yang dapat menambah usia, kecuali kebaikan. Dan seseorang benar-benar akan terhindar dari rezeki, kerana dosa yang telah dilakukannya . ” (Diriwayatkan oleh Al-Hakim)

2. Mengikut giliran

Kita hendaklah berbaris ketika menaiki kenderaan untuk mengelak berlakunya pergaduhan atau perkara yang buruk berlaku seperti terjatuh.

3. Utamakan Orang Yang Lebih Memerlukan

Kita haruslah mengutamakan golongan yang lebih memerlukan seperti warga emas, orang kurang upaya (OKU) atau wanita hamil.

4. Tidak Membuat Bising

Janganlah kita membuat bising ketika menaiki kenderaan agar tidak mengganggu ketenangan orang lain.

5. Menjaga Kebersihan

Kita dilarang membuang sampah merata-rata ketika dalam kenderaan supaya kebersihan terjaga, sebagaimana dalam hadis :

إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ يُحِبُّ الطَّيِّبَ ، نَظِيفٌ يُحِبُّ النَّظَافَةَ

Maksudnya: “Sesungguhnya Allah SWT itu baik, Dia menyukai kebaikan. Allah itu bersih, Dia menyukai kebersihan.” (Riwayat Tarmizi)

Kelebihan Membaca Doa ini

1. Allah menyukai orang yang memohon kepadaNya

Pohonlah daripada Allah akan kurniaanNya, maka sesungguhnya Allah amat suka hambaNya yang meminta sebagaimana sabda Rasulullah SAW :

Maksudnya : “Barangsiapa tidak (pernah) berdoa kepada Allah maka Allah murka kepadanya.” (Riwayat Ahmad)

2. Mendapat tempat yang mulia di sisi Allah SWT

Kita diperintahkan untuk berdoa di samping ia memiliki tempat yang mulia di sisi Allah SWT seperti sabda Rasulullah SAW :

Maksudnya : “Tidak ada yang lebih utama (mulia) di sisi Allah daripada doa.” (Riwayat Ahmad)

3. Allah akan mengabulkan permintaan orang yang sentiasa mengingatNya

Allah SWT menjadikan doa sebagai alat untuk hambaNya berhubung terus denganNya, tetapi jika ada yang tertanya mengapa doanya belum terjawab, maka Allah berfirman :

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌۖ أُجِيبُ دَعۡوَةَ ٱلدَّاعِ إِذَا دَعَانِۖ فَلۡيَسۡتَجِيبُواْ لِي وَلۡيُؤۡمِنُواْ بِي لَعَلَّهُمۡ يَرۡشُدُونَ  ١٨٦

Maksudnya : ”Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran” (Al-Baqarah : 186)

4. Allah bukakan pintu rahmat kepadaNya

Kita sebagai umat Islam hendaklah sentiasa berdoa agar Allah memberi rahmatNya kepada kita untuk diberikan kekuatan dalam menghadapi segala dugaan hidup seperti sabda Rasulullah SAW :

Maksudnya : “Barangsiapa dibukakan pintu doa untuknya, bererti telah dibukakan pula untuknya segala pintu rahmat” (Riwayat Tarmizi)

Bacaan Doa yang lain

Doa sebelum dan selepas makanDoa Sebelum Tidur dan Bangun Tidur
Doa Qunut NazilahDoa Naik Kenderaan
Doa Masuk dan Keluar TandasDoa Wabak Penyakit
Doa Pagi Ma’thuratDoa Berbuka Puasa
Doa Meminta JodohDoa Kepada Ibubapa
Doa Pembuka dan Penutup MajlisDoa Ketika Melihat Cermin
Doa Ketika HujanDoa Hilangkan Gemuruh
Doa Dipermudahkan BersalinDoa Sembuh Penyakit dan Doa Nabi Ayub
Doa Belajar dan Penerang HatiDoa Abu Darda
Doa Ketika Barang HilangDoa Perlindungan

Aishah Abu Bakar

Siti Aishah binti Abu Bakar merupakan seorang pelajar dalam bidang diploma Pengajian Al-Quran dan Al-Qiraat di Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor (KUIS). Beliau aktif dalam pelbagai aktiviti di kampus dengan menyertai Exco Content Writer Kluster Intelektual NASTIA, Guru Mengaji Nawal,NASTIA dan merupakan pemenang Write@Home NYC. Penglibatan beliau dalam Aku Muslim sebagai penulis adalah sebagai satu usaha dalam menyampaikan ilmu bermanfaat kepada masyarakat.

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

twenty − 10 =