Doa Ketika Melihat Cermin (Bacaan Rumi)

doa ketika melihat cermin

Apakah lafaz doa ketika melihat cermin? Artikel ini akan membincangkan lafaz doa ketika melihat cermin berserta dengan bantuan ejaan rumi untuk memudahkan para pembaca

Sebelum ingin memulakan sesuatu pekerjaan, hendaklah dimulai dengan membaca Bismillah. Pasti para pembaca melihat diri masing-masing di cermin hari-hari bila nak berhias dan sebagaiya. Allah S.W.T. mengurniakan ilham kepada manusia seperti mencipta cermin. Seseorang dapat melihat pantulan dirinya pada objek cermin. Bayangkan apa yang terjadi jika dunia langsung tidak mempunyai cermin hingga ke hari ini. Nak tengok pantulan atau biasan wajah sendiri pun terhalang. Dah tentu keadaan jadi huru-hara serta tidak terurus. Jadi, ada macam-macam tujuan bila mula pandang cermin.

Lafaz Doa Ketika Melihat Cermin (Bantuan Rumi)

Nak tengok cermin pun ada doa. Betapa indahnya Islam, bukan? Berdoa memohon kepada Allah S.W.T. ketika melihat cermin, minta supaya rupa paras yang cantik dan kebaikan hati kita sentiasa dikekalkan hingga ke hembusan nafas terakhir. Hadis sahih doa beserta niat yang merupakan satu sunnah diajar oleh Nabi Muhammad S.A.W. ketika melihat cermin :

ﺍﻟﻠَّـﻬُﻢَّ ﻛَﻤَﺎ ﺣَﺴَّﻨْﺖَ ﺧَﻠْﻘِﻲ ﻓَﺤَﺴِّﻦْ ﺧُﻠُﻘِﻲ

Bacaan rumi: Allahumma kama hassanta khalqi fahassin khuluqi

Maksudnya: “Ya Allah, sebagaimana Engkau telah memperindah rupaku maka perindahlah pula akhlakku” (HR. Imam Ahmad dan Ibnu Hibban)

Kita mesti nak rapikan rambut sampai kemas, membersihkan diri atau pun ingin kelihatan cantik. Jangan lupa bahawa yang sebenarnya di cermin, kita sedang merenung diri kita. Ia dipanggil cerminan diri. Menurut pandangan Islam, muhasabah mencerminkan keperibadian bukan sahaja dari segi rohani atau jasmani, ia memberikan gambaran tahap keimanan dan hati yang ikhlas, amanah dan jujur. Kelebihan, potensi, kelemahan, keaiban dan perkara berkaitan merangkumi identiti serta pengenalan diri kita. Para Anbia’ dan golongan yang memiliki kebijaksaan bermuhasabah diri kerana ia salah satu amalan terpuji.

Masih tertanya-tanya cara yang betul untuk melihat cermin? Jawapannya, bila berada di depan cermin, buat penelitian terhadap diri kita, renung-renungkanlah apa yang kita nampak pada diri kita. Dari segi luaran, realitinya berkaitan dengan penampilan yang kemas dan bersih iaitu pemakaian menutup aurat mengikut ajaran Islam dengan mengenakan hiasan yang tidak keterlaluan atau melebih-lebih tetapi sedap mata memandang.

Ia merupakan “bonus” tambahan jika seseorang memiliki kecantikan wajah dan tubuh badan yang merupakan kurniaan Allah S.W.T. Kejadian ciptaan manusia adalah sempurna. Allah S.W.T. Maha Mengetahui lagi Bijaksana. Namun, wajah dan tubuh badan yang cantik tidak akan kekal dan akan mengalami perubahan dari masa ke semasa apabila makin berusia. Jangan hanya melihat dan memuji kecantikan fizikal di cermin, sebaiknya tenung juga cacat cela (keburukan dalaman iaitu hati) yang ada pada diri sendiri. Apa gunanya fizikal yang cantik jika busuk hati.

Allah Lebih Melihat Hati

Rasulullah S.A.W. bersabda (di dalam hadith riwayat Imam Muslim daripada Abu Hurairah R.A.) :

Sesungguhnya Allah tidak melihat (menilai) tubuh badanmu, juga tidak kepada rupa parasmu tetapi Allah melihat (menilai) hatimu

Sesungguhnya Allah S.W.T. tidak melihat kepada rupa paras sebaliknya hati yang ikhlas dan suci menjadi ukuran. Itulah sebenar-benar taqwa. Sebagai hambaNya, sentiasa tanamkan rasa kesyukuran yang tidak henti-henti terhadap pelbagai nikmat yang diberikan dan disusuli dengan pujian “Alhamdulillah” atau pun sujud syukur. Gunakan badan yang cantik dan sihat macam yang kita tengok dalam cermin itu ke arah melakukan ibadah, bukannya melakukan perkara yang dilarang seperti maksiat. Diri luaran yang indah jika disertakan dengan budi pekerti yang baik, hati yang bersih dan amalan yang bermanfaat akan menjadi hamba yang disukai oleh Allah S.W.T. Belajarlah untuk mencermin kelemahan diri sendiri dari mencari kesalahan orang lain (mengumpat) dan usaha bersungguh-sungguh dalam proses memperbaiki diri ke arah yang lebih baik. Diri dan hati manusia tidak akan terlepas dari sikap bersangka buruk, cemburu, tamak, bercakap kosong dan mencari ketidaksempurnaan orang lain.

Sebagai orang Islam, tonjolkan sikap yang baik dan positif supaya menjadi tauladan dan ikutan orang lain dari segi percakapan dan perbuatan. Senyuman yang manis, keikhlasan, merendah diri, mengikut sunnah Nabi dan menaburkan bakti serta redha dengan ujian akan membangkitkan tawaduk dan kecintaan hanya kepada Allah S.W.T. Jangan bongkak dan meninggi diri dengan rupa paras atau kebaikan yang telah kita lakukan kerana akan mewujudkan sifat riak yang merupakan syirik kecil. Berniat untuk kebaikan hanya kerana Allah S.W.T. di atas rahmat dan hidayah yang diperolehi. Semoga kita dijauhkan dari sifat yang tercela.

Bacaan Doa yang lain

Doa sebelum dan selepas makanDoa Sebelum Tidur dan Bangun Tidur
Doa Qunut NazilahDoa Naik Kenderaan
Doa Masuk dan Keluar TandasDoa Wabak Penyakit
Doa Pagi Ma’thuratDoa Berbuka Puasa
Doa Meminta JodohDoa Kepada Ibubapa
Doa Pembuka dan Penutup MajlisDoa Ketika Melihat Cermin
Doa Ketika HujanDoa Hilangkan Gemuruh
Doa Dipermudahkan BersalinDoa Sembuh Penyakit dan Doa Nabi Ayub
Doa Belajar dan Penerang HatiDoa Abu Darda
Doa Ketika Barang HilangDoa Perlindungan

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

10 − five =