Hukum Menangis Ketika Puasa. Boleh atau tidak?

hukum menangis ketika puasa

Apakah hukum menangis ketika puasa? Artikel ini akan membincangkan hukum menangis ketika melakukan ibadah puasa sama ada ia membatalkan puasa ataupun tidak.

Pendahuluan

Kita faham bahawa apa yang masuk dan keluar dari rongga itu membatalkan puasa. Namun, kita harus perhatikan kembali, apakah menangis termasuk daripadanya? Saya sertakan di sini apa yang Sheikh Abi Shuja’ sebut di dalam kitabnya Matan Abi Shuja’:

Yang membatalkan puasa ada sepuluh hal, yakni sesuatu yang sampai pada rongga bahagian dalam tubuh (jauf) atau kepala, mengubati dengan memasukkan sesuatu pada salah satu dari dua jalan (qubul dan dubur), muntah secara sengaja, melakukan hubungan seksual secara sengaja pada alat sulit, keluarnya mani sebab bersentuhan kulit, haid, nifas, gila,  pengsan sepanjang hari dan murtad.

Pemahaman yang betul tentang masuk atau keluar dari rongga itu adalah dari bahagian dalam, atau yang disebut sebagai jauf di dalam teks tersebut. Contohnya, yang masuk sesuatu melalui mulut (rongga) itu apakah ia sampai ke bahagian dalam badan seperti makanan yang sampai ke perut? Begitulah perumpamaan dengan yang lain. Ia pasti masuk ke dalam badan (jauf).

Seperti ramai yang bertanya, apakah korek hidung itu membatalkan puasa? Adakah perbuatan mengorek hidung itu sampai ke bahagian dalam badan yang melepasi tekak atau ke otak? Atau adakah ia sekadar berada di lingkungan lubang hidung sahaja?

Korek hidung tidak membatalkan puasa, sebab perbuatan itu bukanlah seperti apa yang disebut dalam Matan Abi Shuja’, kerana ia tak sampai dalam. Bila sesuatu yang masuk ke dalam rongga itu sampai ke dalam bahagian badan, barulah batal puasanya. Kalau sekadar dekat-dekat situ saja, ia tak membatalkan puasa.

Soalannya, apakah menangis itu termasuk dari dalam bahagian badan (jauf)?

Kita rujuk satu teks daripada karya Raudhah At-Tolibin karya Sheikh Abu Zakariya Yahya Bin Syaraf An-Nawawi:

Cabang permasalahan. Tidak dipermasalahkan bagi orang yang berpuasa untuk bercelak, baik ditemukan dalam tekaknya dari celak tersebut suatu rasa atau tidak. Sebab mata tidak termasuk jauf (bagian dalam) dan tidak ada jalan dari mata menuju tekak.

Menurut teks ini, menangis tidak membatalkan puasa kerana air mata itu tidak melepasi atau datang dari tekak. Ia hanya berada di lingkungan mata sahaja. Maka, ia tidak termasuk dalam istilah jauf yang diperkatakan tadi.

Apa yang boleh membuatkan batalnya puasa dengan menangis? Adalah dengan menelan kembali air mata yang jatuh itu. Ketika ia jatuh membasahi pipi lalu menyinggahi mulut, sekiranya ditelan air mata itu, batal-lah puasa kita. Jadi, harus dilap jangan sampai tertelan. Elakkan apa yang mampu untuk sampai ke tahap itu. Elakkan daripada menangis sekiranya boleh.

Tetapi, manusia ini makhluk emosional. Kadang, ada perkara yang mengembirakan atau menyedihkan dia lalu dia pun menzahirkan perasaan itu dengan menangis. Maka, itu harus dikawal jangan sampai tertelan air mata.

Tapi, menangis boleh mengurangi pahala puasa. Dengan cara apa? Rujuk hadis berikut Rasulullah bersabda:

Barangsiapa yang tidak meninggalkan ucapan dusta, dan pengalamannya, serta amal kebodohan, maka Allah tidak berkehendakkan pada amalannya meninggalkan makan dan minumnya.” (Hadis riwayat Bukhari)

Boleh jadi seseorang itu kurangnya pahala atas sebab menangis contohnya kerana tidak reda dengan qada’ dan qadar Allah.

Dari sini kita dapat faham, hakikat menangis itu tidaklah membatalkan puasa. Tetapi, implikasi daripada menangis itu, atau apa yang menangis itu akan buat pada kita yang boleh memberi kesan ada puasa kita. Kalau kita nangis pada perkara yang sia-sia, maka itu sudah termasuk dalam amalan bodoh yang disebut Rasulullah. Sedangkan, ketika puasa ini perlu diharmonikan hati kita dengan apa jua cabaran. Kerana kita sedang berpuasa.

Kesimpulan

Menangis ketika puasa itu tidak membatalkan puasa kerana ia tidak termasuk dalam masuk atau keluar dari rongga badan. Kerana ia tidak melepas tekak atau dari tekak. Memasuki atau keluar daripada rongga ini mesti datang dari bahagian dalam badan atau yang digelar sebagai jauf.

Tetapi, hendaklah dielakkan menangis pada perkara yang sia-sia dan tidak berhati-hati ketika menangis seperti tertelan air mata yang akhirnya menyebabkan terbatalnya puasa.

Baca tentang Hukum yang lain

Hukum BerzinaHukum Cukur Bulu
Hukum Gantung Gambar dalam RumahHukum Gugurkan Kandungan
Hukum Main ForexHukum Warnakan Rambut
Hukum Baca Al-quran Ketika HaidHukum Buang Tahi Lalat
Hukum Makan Dakwat SotongHukum Berus Gigi Ketika Puasa
Hukum Cabut Rumput Atas Kubur

Rujukan

  1. Apakah Menangis Dapat Membatalkan Puasa? – Nur Online
  2. Hukum Menangis Saat Puasa – Boleh atau Tidak? – Dalam Islam.com
  3. Apakah Menangis Membatalkan Puasa? – Suara.com
  4. Apakah Menangis Membatalkan Puasa? Ini Jawaban dan Alasannya!  – Tokopedia

Sadiq Salihoddin

Muhammad Sadiq Bin Mohd Salihoddin merupakan pelajar dalam bidang Ijazah Sarjana Muda Bahasa Melayu Profesional, Universiti Malaya (UM). Beliau pernah dilantik sebagai Presiden Persatuan Pengajian Islam, Universiti Sultan Azlan Shah. Beliau juga pernah dinobatkan sebagau Pendebat Bahasa Melayu yang ke-14 terbaik dalam Kejohanan Antarabangsa UIAM serta memenangi tempat Naib Johan Pidato Sekolah Menangah satu Malaysia di Al-Amin. Selain itu, beliau mempunyai kemahiran dalam sukan seperti ragbi, gusti lengan dan bina badan. Penglibatan beliau dalam Aku Muslim sebagai penulis adalah sebagai satu usaha dalam menyampaikan ilmu bermanfaat kepada masyarakat.

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

twenty − eighteen =