10 Adab Bersedekah yang Perlu Diketahui

Apakah adab yang perlu amalkan ketika bersedekah? Artikel ini akan membincankang 10 adab bersedekah yang perlu diketahui dan diamalkan oleh kita

Pengenalan

Sedekah pembuka pintu rezeki serta merupakan salah satu perbuatan yang mulia di sisi Allah S.W.T. Sedekah juga ibadah yang dituntut dan digalakkan dalam Islam. Sedekah adalah pemberian yang dilakukan untuk mendekatkan diri kepada Allah S.W.T. Hukum bersedekah adalah sunat.

Sedekah boleh dilakukan pada bila-bila masa sahaja dan pahalanya berlipat kali ganda di bulan yang mulia iaitu bulan Ramadhan. Jadi, kita kenalah betulkan niat atas semua amalan yang ingin dikerjakan. Jenis-jenis sedekah adalah dalam bentuk senyuman, harta benda dan wang, amar makruf dan nahi mungkar, menyelesaikan masalah orang lain, membuang benda yang menghalang jalan dan memberikan khidmat.

Selain bersedekah kepada orang lain, jangan lupa sedekahkan surah al-Fatihah untuk ibu bapa dan diri sendiri setiap malam sebelum tidur. Sedekahkan juga bacaan Yasin kepada orang yang telah meninggal dunia untuk bekalan mereka di alam barzakh. Memberi makan kepada binatang juga dianggap sedekah dan haiwan itu akan mendoakan yang baik-baik kepada orang yang sedekahkan makanan kepadanya.

Adab Bersedekah

Sedekah juga mempunyai adab-adab tertentu yang perlu dijaga. Artikel ini akan berkongsi sepuluh adab bersedekah iaitu :

1. Tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah

Kekayaan sejati bukan memiliki tetapi memberi dalam aspek sedekah. Bak kata mat saleh, ”Sharing is Caring”. Pasti masyarakat Malaysia mengenali program realiti di televisyen yang terbesar dan terkenal iaitu Bersamamu di TV3 dengan slogan “Hulurkan tangan, ringankan beban”.

Memberikan sesuatu kepada mereka yang memerlukan bantuan adalah lebih baik daripada menerima kerana ia dapat meringankan bebanan orang yang di dalam kesusahan. Hanya Allah sahaja yang dapat membalas dan merahmati perbuatan orang mukmin yang bersedekah.

2. Ikhlas dalam bersedekah

Kunci sedekah adalah keikhlasan. Orang yang suka bersedekah bukan sahaja disukai oleh manusia, malahan Allah juga menyukai seseorang yng bersedekah dengan ikhlas demi memperolehi keredhaan dariNya. Sedekah dengan menunjuk-nunjuk dan berbangga diri menyebabkan kerugian di akhirat kelak.

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : “Bersedekahlah walau pun dengan sebutir kurma, kerana hal itu dapat menutup kelaparan dan memadam kesalahan sebagaimana air memadamkan api.” (HR Ibn Al-Mubarak)

Sedekah ikut kemampuan masing-masing kerana Allah tidak memandang berapa nilai sedekah tersebut dan bukannya memberi dalam keadaan terpaksa, dipaksa atau inginkan pujian dan dikenali oleh manusia kerana rugilah jika kita memiliki sifat riak yang boleh merosakkan pahala amalan bersedekah anda.

Dari ‘Asma binti Abu Bakar as-Siddiq R.A. katanya, dia datang kepada Rasulullah S.A.W. lalu dia bertanya : ”Ya nabi Allah! Aku tidak mempunyai apa-apa untuk disedekahkan selain yang diberikan Zuber (suamiku) kepadaku (untuk belanja rumahtangga). Berdosakah aku apabila wang belanja itu ku sedekahkan ala kadarnya?” Jawab nabi S.A.W. : ”Sedekahkanlah ala kadarnya sesuai dengan kemampuanmu dan jangan menghitung-hitung kerana Allah akan menghitung-hitung pula pemberianNya kepadamu dan akan kedekut kepadamu.” (Riwayat Muslim)

Artikel Berkaitan: Sifat Ikhlas dan Cara Menjadi Ikhlas

3. Mendahulukan sedekah yang wajib

Allah tidak akan menerima amalan-amalan sunnah sehingga hambaNya menunaikan amalan wajib. Amalan yang disukai Allah untuk mendekatkan diri kepadaNya adalah dengan menunaikan kewajipannya. Seorang Muslim wajib mengeluarkan zakat apabila tiba masanya. Bayar zakat dahulu kerana ia termasuk dalam rukun Islam. Sebagaimana yang disebut dalam hadis Qudsi yang bermaksud : “…dan tidaklah seorang hamba mendekatkan diri kepadaKu dengan sesuatu yang lebih Aku sukai daripada apa-apa yang telah Aku wajibkan ke atasnya.” (Riwayat Al-Bukhari)

Artikel Berkaitan: Sedekah Kunci Kebaikan

4. Tidak menunda untuk membayar sedekah (zakat) yang wajib tanpa adanya keuzuran

Seorang muslim harus menunaikan kewajipannya. Jangan melengah-lengahkan tempoh yang diberikan untuk membayar zakat kecuali seseorang itu benar-benar tidak berkemampuan seperti miskin dan sebagainya.

Daripada Abu Hurairah R.A. berkata bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda yang bermaksud : “Sedekah tidak mengurangkan harta. Allah tidak melebihkan seseorang hamba dengan kemaafanNya melainkan kemuliaan dan tidak merendahkan diri seseorang melainkan Allah mengangkatnya.” (Riwayat Muslim, ad-Darimi dan Ahmad)

5. Sedekah atau zakat yang dikeluarkan hendaklah dipastikan diberikan kepada mereka yang benar-benar memerlukan

Salurkan sedekah atau zakat untuk orang miskin, anak-anak yatim, ibu tunggal, orang hilang upaya (OKU) dan sebagainya. Sekarang ini terutamanya di platform media sosial Facebook, banyak pertubuhan dan individu tertentu yang boleh dipercayai menjayakan program bersedekah contohnya Ustaz Ebit Lew, wakaf pembinaan telaga di Kemboja, rumah untuk pelarian Syria, bantuan kemanusiaan Palestin dan sebagainya.

إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاء وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِي الرِّقَابِ وَالْغَارِمِينَ وَفِي سَبِيلِ اللّهِ وَابْنِ السَّبِيلِ فَرِيضَةً مِّنَ اللّهِ وَاللّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

Firman Allah yang bermaksud : Sesungguhnya sedekah-sedekah (zakat) itu hanyalah untuk orang-orang fakir, dan orang-orang miskin, dan amil-amil yang mengurusnya, dan orang-orang muallaf yang dijinakkan hatinya, dan untuk hamba-hamba yang hendak memerdekakan dirinya, dan orang-orang yang berhutang, dan untuk (dibelanjakan pada) jalan Allah, dan orang-orang musafir (yang keputusan) dalam perjalanan. (Ketetapan hukum yang demikian itu ialah) sebagai satu ketetapan (yang datangnya) dari Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana. (Surah al-Taubah, ayat 60)

6. Bersedekah dengan harta yang halal

Niat sedekah sudah ada tapi anda perlu pastikan harta yang ingin disedekahkan itu halal kerana ia adalah antara asbab sedekah diterima oleh Allah dan membuahkan hasil seperti sebatang pohon yang berdaun lebat dan mengeluarkan banyak buah (berkat). Allah melarang kita bersedekah benda-benda tidak baik atau haram (syubhah). Tidak seperti harta riba yang akan musnah, hilang berkatnya dan mengheret pemiliknya ke neraka.

يَمْحَقُ اللّهُ الْرِّبَا وَيُرْبِي الصَّدَقَاتِ

Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud : “Allah S.W.T. kurangkan (kebaikan harta yang dijalankan dengan mengambil) riba dan ia pula mengembangkan (berkat harta yang dikeluarkan) sedekah-sedekah dan zakatnya.” (Surah al-Baqarah, ayat 276)

7. Tidak mengungkit tentang sedekah yang disumbangkan

Jangan dikenang barang atau perkara lepas. Apa jua bentuk bantuan dan sedekah yang telah dihulur jangan sesekali diungkit kembali kisahnya. Ganjaran pahala yang diperolehi akan terhapus secara automatik jika mengungkit barang yang telah disedekahkan sama ada sedar atau tidak.

Sebagaimana firman Allah S.W.T. : “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan pahala sedekahmu dengan menyebut-menyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima).” (Surah al-Baqarah, ayat 264)

8. Wajib ke atas pemberi sedekah merenung nikmat Allah S.W.T ke atas dirinya kerana Allah memberikan rezeki yang lebih

Kita hendaklah memberikan barang yang masih elok dan sesuatu yang kita sayang untuk mendapat ganjaran besar di atas apa yang kita sedekah. Walaupun adakalanya kita merasa susah dan mungkin hidup dalam keadaan serba kekurangan contohnya susah dapat kerja tetapi masih ada tempat tinggal, makan minum dan tubuh badan yang sihat, ingatlah bahawa ada golongan manusia yang lebih susah berbanding diri kita.

Sentiasa tanamkan rasa kesyukuran terhadap Ilahi di atas nikmat kurniaanNya tak kira sikit ke banyak atau waktu susah dan senang serta tidak mengeluh dengan mengaitkannya dengan nasib. Melalui sedekah, rezeki akan bertambah dan Allah akan gantikan harta yang telah kita belanjakan pada jalanNya dengan ganjaran pahala kebaikan.

9. Mendahulukan sedekah kepada waris terdekat

Bak kata ustaz Kazim Elias, bantu sesama adik-beradik bila mereka perlukan dan tidak kedekut, bukannya mencaci dan mengata mereka. Bantulah adik-beradik yang susah menurut kemampuan kerana silaturahim dengan adik-beradik sudah terjalin sejak kecil, jadi kukuhkan ukhwah silaturahim itu.

Salman bin ‘Amir R.A., Rasulullah S.A.W. bersabda yang bermaksud : “Sedekah kepada golongan miskin, ganjarannya hanyalah sekadar pahala sedekah; sedangkan sedekah kepada mereka yang mempunyai hubungan silaturrahim terdapat dua ganjaran, iaitu pahala sedekah dan pahala menjalin hubungan silaturrahim.” (Hadis riwayat al-Tirmizi)

Sedekahlah kepada orang miskin (mendapat satu pahala), sedangkan sedekah kepada kaum kerabat mendapat dua pahala iaitu pahala sedekah dan pahala silaturrahim.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

10. Jangan buruk siku

Pemberi sedekah tidak seharusnya mengambil semula sedekah daripada penerima. Jangan buruk siku kerana ia antara sifat yang tidak disukai oleh Allah.

Sabda Rasulullah S.A.W. yang bermaksud: “Perumpamaan orang yang bersedekah kemudian dia mengambil kembali sedekahnya, seperti anjing yang memuntahkan sesuatu kemudian ia menjilat muntahnya untuk memakannya kembali.” (Riwayat Muslim)

Riwayat lain dari Ibnu Umar R.A., Nabi Muhammad S.A.W. bersabda : “Tidak halal bagi seseorang memberi suatu pemberian lalu ia mengambilnya kembali, kecuali orang tua (ibu bapa), dia boleh mengambil kembali apa yang telah diberikan kepada anaknya.” (Hadis Tarmizi)

Penutup

Sedekah bermula dengan diri kita sendiri. Jadilah seorang Muslim yang dermawan walaupun sedekah dalam diam dan tidak diketahui oleh sesiapa. Sedekah jariah yang diberikan dengan ikhlas semata-mata kerana Allah adalah salah satu saham akhirat yang akan mengalir terus pahalanya walaupun seorang Muslim telah kembali menemui Penciptanya. Berniat mendekatkan diri kepada Allah untuk redhaNya. Dalam rezeki kita ada rezeki orang lain.

RUJUKAN

  1. 10 adab bersedekah yang mesti kita amalkan. Retrieved from Muslim Volunteer Malaysia
  2. Amalan bersedekah menutup bermacam-macam pintu keburukan. (2016). Retrieved from Kementerian Hal Ehwal Agama Islam Brunei
  3. Mista Bobob. Adab memberi dan menerima (sedekah, hadiah, hibah atau sebarang bantuan dan pertolongan). Retrieved from IncikBob
  4. Muhamad Naim. 9 adab penting dalam bersedekah untuk membuka pintu rezeki & pahala berterusan. Retrieved from Aku Islma
  5. Nota tingkatan 5 : Adab dan akhlak Islamiah – Adab memberi dan menerima hadiah serta sedekah. Retrieved from Sabah
  6. TimUstaz. (2019). 5 adab penting dalam bersedekah (bahagian kedua). Retrieved from FB Tim Ustaz

Recommended Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

five × 1 =