Sifat Ikhlas dan Cara-cara Untuk Jadi Ikhlas

ikhlas

Ikhlas adalah sebuah sifat mahmudah yang sangat dituntut dalam Islam. Amalan yang tidak ikhlas tidak akan diterima di sisi Allah. Sejauhmana kita telah mencapai keikhlasan dalam amalan dan kehidupan kita?

Mari kita sama-sama menyemak beberapa petikan ayat Al-Quran, Hadith, ungkapan orang soleh dan kisah-kisah yang berkaitan dengan ikhlas sebagai panduan dalam kehidupan kita sebagai seorang Muslim.

Al-Quran menyebut tentang ikhlas


Firman Allah SWT:

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاء وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ وَذَلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ

“Padahal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepada-Nya, lagi tetap teguh di atas tauhid, dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. Dan yang demikian itulah Agama yang benar.” (Al-Bayyinah, 98:5)

Dalam ayat di atas, Allah menuntut kita untuk beribadah dengan ikhlas, hanya kerana Allah tanpa ada tujuan-tujuan yang lain.

Cuba kita kaitkan dengan apa yang disebut oleh Allah dalam surah Adz-Dzaariyaat ayat ke 56:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada-Ku.” (Adz-Dzaariyaat :56)

  1. Allah memerintahkan kita untuk beribadah dengan ikhlas
  2. Allah mengingatkan bahawa tujuan kita diciptakan hanya untuk beribadah.

Maka dapat kita fahami di sini bahawa ikhlas itu perlu ada dalam segenap urusan hidup kita kerana seluruh hidup kita ini adalah ibadah.

Baik dalam Ibadah khusus mahupun umum. Di dalam solat dan di luar solat. Di dalam masjid dan di luar masjid. Tidak terkecuali di mana sahaja atau bila-bila jua. Namun hanya untuk perkara kebaikan sahaja, bukan untuk perkara yang makruh atau terlarang sama sekali.

Apa pesan Nabi tentang Ikhlas?


Sebuah hadith yang sangat mahsyur dan selalu kita dengar, bahkan disebut di dalam kitab Hadith 40 karya Imam An-nawawi, Rasulullah SAW bersabda:

إنَّمَا الأعمَال بالنِّيَّاتِ وإِنَّما لِكُلِّ امريءٍ ما نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُولِهِ فهِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُوْلِهِ ومَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُها أو امرأةٍ يَنْكِحُهَا فهِجْرَتُهُ إلى ما هَاجَرَ إليهِ

Maksudnya: “Segala amal perbuatan itu berdasarkan niatnya, sedangkan masing-masing orang akan mendapatkan apa yang diniatkannya. Barangsiapa (berniat) hijrah kepada Allah dan Rasul-Nya maka hijrahnya adalah (bernilai) hijrah kepada Allah dan Rasul-Nya. Sedangkan orang yang hijrahnya (diniatkan) untuk mendapatkan keduniaan atau demi seorang wanita yang ingin dinikahinya maka (nilai) hijrahnya adalah sebagaimana yang dia tuju.” (HR Bukhari dan Muslim)

Amalan kita akan dinilai berdasarkan niat kita. Jika niat kita hanya kerana Allah, maka kitapun akan mendapatkan pula ganjaran daripada Allah. Jika niat kita untuk mendapat keuntungan lain yang bersifat material, kita juga akan mendapatkannya tetapi tiadalah ganjaran daripada Allah.

Ini menunjukkan bahawa sekecil-kecil dan sebesar-besar amalan, ikhlas amatlah diperlukan. Bayangkan sebuah amalan yang besar dan hebat iaitu hijrah yang memakan masa berbulan-bulan lamanya, berpenat lelah dan meninggalkan tanahair, perniagaan dan orang kesayangan, menjadi tidak bernilai kerana niat yang tidak ikhlas.

Solatlah tahajjud seberapa rakaat yang anda mampu, tetapi amal itu akan menjadi sia-sia jika tidak mengikhlaskan ibadah tersebut kepada Allah SWT

Dalam hadith yang lain, Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-  إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ 

“Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada rupa kalian, juga tidak kepada harta kalian, akan tetapi Dia melihat kepada hati dan amal kalian.” (HR Muslim)

Niat itu letaknya di hati dan hati yang ikhlas itulah menjadi pusat kepada penglihatan Allah, yang kemudian dizahirkan dengan amalan-amalan yang dilakukan semata-mata untuk mendapatkan ganjaran dan keredhaan Allah.

Ungkapan orang soleh tentang ikhlas


Al-Harits Al-Muhasibi dalam kitab Ar-Ri’ayah mengatakan, “Yang disebut ikhlas adalah hanya bertujuan meraih ridha-Nya semata-mata di dalam melakukan ketaatan (amalan) dan tidak menginginkan yang lain. Sedangkan riya’ itu ada dua macam: Pertama, seseorang yang melakukan ketaatan hanya demi manusia. Kedua, seseorang yang melaksanakan ketaatan demi manusia dan demi Rabb (Tuhan) manusia. Kedua jenis riya’ di atas sama-sama menghapuskan pahala amal ketaatan.”

Allah tidak suka manusia mencampuradukkan niatnya dalam sesuatu amalan. Sia-sia sahaja segala amalan kita yang dilakukan bukan demi Allah semata-mata.

Ikhlas itu adalah sesuatu yang berlawanan dengan syirik iaitu menyekutukan Allah dengan segala sesuatu yang lain dalam keyakinan dan juga dalam amalan. Menyekutukan Allah itu bererti kita menjadikan Allah sebagai tujuan tetapi dalam masa yang sama, ada juga tujuan-tujuan yang lain.

Al-Fudhail bin Iyadh mengatakan, “Meninggalkan suatu amalan kerana manusia adalah riya’, sedangkan mengerjakan suatu amalan kerana manusia adalah syirik (maksudnya syirik kecil atau riya’). Yang disebut ikhlas adalah jika Allah berkenan menyelamatkanmu dari keduanya.”

Baik meninggalkan sesuatu amalan atau mengerjakannya, perlulah dengan niat kerana Allah, itulah disebut ikhlas. Semoga Allah menyelamatkan kita dan memberikan kepada kita keikhlasan dalam kedua-dua urusan tersebut.

Kisah-kisah tentang Ikhlas


1. Abu Bakar As-Siddiq

Banyak kisah sahabat yang dapat kita jadikan sebagai teladan dalam kehidupan kita. Antaranya adalah kisah Saidina Abu Bakar As-Siddiq memberikan seluruh bahagian harta beliau untuk Islam.

Apabila ditanya apakah yang beliau tinggalkan untuk keluarganya? Beliau menjawab, “Allah dan Rasul.” Itulah tahap keikhlasan yang sangat tinggi. Tidak mungkin dapat dilakukan oleh orang yang mempunyai motivasi duniawi. Hanya kerana Allah dan Rasul semata-mata.

2. Bilal Bin Rabah

Begitu juga kisah Bilal bin Rabah yang bertahan di bawah terik matahari dihempap dengan batu yang besar dan tetap juga mengungkapkan, “ahadun ahadun (tuhan yang Esa…tuhan yang Esa)..”, betapa ikhlas beliau menyerahkan jiwa raganya kepada Allah dan tidak sekali-kali mensyirikkan Allah. Beliau tidak mungkin dapat bertahan dalam keadaan yang sangat menyeksakan tersebut jika niatnya tidak ikhlas hanya kerana Allah.

3. Arab Badwi dengan Rasulullah SAW

Dicatatkan dalam kitab Zaadul Ma’ad tentang seorang Arab Badwi yang ditawarkan dengan bahagian harta rampasan dalam peperangan Khaibar oleh Rasulullah SAW, beliau menolak dan mengatakan bukan itu tujuan beliau mengikuti Rasulullah SAW ke medan perang. Sebaliknya, beliau menegaskan bahawa tujuan beliau adalah untuk dipanah dan mendapat syahid, sambil menunjukkan ke lehernya. Ternyata beliau memang dianugerahkan dengan mati syahid dengan anak panah tepat mengenai tempat yang beliau tunjukkan kepada Rasulullah.

Demikianlah tahap keikhlasan yang telah dicontohkan oleh generasi sahabat. Banyak lagi kisah yang dapat kita gali daripada kehidupan mereka dan orang-orang soleh yang terdahulu untuk dijaikan sebagai panduan dalam kita meniti kehidupan sebagai seorang Muslim.

Tingkatan ikhlas


Memang sangat jauh kalau hendak dibandingkan tingkatan ikhlas kita sebagai Muslim hari ini berbanding tingkatan ikhlas para nabi dan Rasul, juga para sahabat baginda Rasulullah SAW.

Syeikh Muhammad Nawawi Banten di dalam kitabnya Nasha ihul ‘Ibad membahagikan keikhlasan kepada 3 tingkatan:

  1. Tahap paling tinggi, membersihkan perbuatan daripada perhatian makhluk (manusia) di mana tidak ada yang diinginkan dengan ibadahnya selain menuruti perintah Allah dan melakukan hak penghambaan, bukan mencari perhatian manusia berupa kecintaan, pujian, harta dan sebagainya.
  2. Melakukan perbuatan kerana Allah agar diberi bahagian-bahagian akhirat seperti dijauhkan daripada siksa api neraka dan dimasukkan ke dalam syurga dan menikmati pelbagai macam kelazatannya.
  3. Melakukan perbuatan kerana Allah agar diberi bahagian duniawi seperti kelapangan rezeki dan terhindar daripada hal-hal yang menyakitkan.

Di manakah tahap keikhlasan kita pada hari ini? Tahapan ini boleh menjadi panduan untuk kita menilai sejauhmana keikhlasan kita telah terbina.

 Bagaimana cara ikhlaskan niat?


Memandangkan ikhlas ini tidak dapat dilihat secara jelas, proses membinanya juga akan memerlukan kepada kesungguhan dan ia perlu dijaga secara berterusan. Boleh jadi kita ikhlas sebelum melakukan sesuatu, tetapi niat berubah ketika sedang melakukannya. Ataupun mungkin berubah ketika telah melihat hasilnya.

Ikhlas ini adalah amalan hati, maka hati itu perlu ditempa agar sentiasa lurus. Antara yang mengganggu keadaan hati adalah adanya orang sekeliling yang melihat dan memuji ketika kita sedang melakukan amal.

Banyak kaedah dan tips yang boleh kita baca tentang membina ikhlas. Antara salah satu yang penting dan boleh kita praktikkan adalah berusaha menyembunyikan amal dan tidak bercerita sama sekali kepada orang lain, terutama bab sedekah.

Inilah salah satu daripada 7 golongan yang mendapat naungan Allah di hari akhirat, iaitu mereka yang memberi dengan tangan kanannya, dan tangan kirinya pun tidak tahu. Begitu rahsia dan berhati-hati.

Di antara Ulama salaf ada yang disangka sebagai orang yang bakhil, karena mereka tidak pernah melihat dia bersedekah, sebagaimana diriwayatkan dari Ibnu Abi Ashim dari Muhammad bin Ishaq, dia berkata, “Kala itu di antara penduduk Madinah ada yang hidup tanpa mengetahui siapa yang memberi nafkah kepada mereka namun (mereka baru mengetahuinya) ketika Ali bin al-Husain wafat, (kerana) mereka tidak lagi mendapatkan nafkah yang biasa mereka dapatkan pada waktu malam.”

Kesimpulan


Ikhlas adalah sifat yang utama dalam setiap amalan yang kita lakukan dalam kehidupan ini. Itulah penilaian Allah yang tak mungkin diketahui oleh orang lain. Walaupun sukar, kita tetap perlu berusaha meraihnya dan membinanya sedikit demi sedikit sehingga kita mampu mencapai tahap keikhlasan yang lebih baik dari sehari ke sehari.

Tanpanya, sia-sia seluruh amalan kita. Tanpanya, kita tak mungkin dapat tetap bertahan dalam perjalanan yang penuh liku dan panjang menuju Allah.

Rujukan:

  1. Syarah Hadits Arba’in: Kompilasi Empat Ulama Besar. Imam An-Nawawi, Imam Ibnu Daqiq Al-‘Id, Syaikh Abdurrahman As-Sa’di, Syaikh Al-‘Uthaimin
  2. Al-Quran

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

four × five =