Muadz Bin Jabal: Biodata dan Kisah Hidupnya

muadz bin jabal

Siapakah Muadz Bin Jabal? Artikel ini akan membincangkan biodata salah seorang sahabat yang selalu membantu dalam perjuangan nabi.

Siapakah Muadz Bin Jabal?

  1.  Beliau termasuk salah satu dari orang-orang yang awal memeluk agama Islam
  2.  Muadz bin Jabal adalah seorang tokoh dari kalangan Anshar yang ikut baiat di perjanjian Aqabah kedua.
  3. Mempunyai keahlian dalam ilmu fiqh dan hukum hakam.
  4. Beliau mempunyai kedudukan besar di hati Rasulullah SAW sehingga baginda menyebutnya sebagai seorang yang paling mengetahui tentang soal halal dan haram.

Nama dan Salasilah Keluarga Muadz Bin Jabal

Nama lengkap beliau adalah Muadz bin Jabal bin Amr bin Aus. Beliau berasal dari keturunan kabilah Aus yang merupakan salah satu kabilah yang besar dan terhormat yang berada di kota Madinah. Beliau biasanya dipanggil dengan nama Abu Abdurrahman.

Lahirnya Muadz Bin Jabal

Muadz bin Jabal lahir pada tahun ke-603 M dan tempat kelahirannya terletak di kota Madinah.

Masuknya Muadz Ke dalam Agama Islam

Masuknya Muadz ke dalam agama Islam ketika usianya masih belia, iaitu masih di angka 18 tahun. Beliau masuk agama Islam melalui dakwah dari Mus’ab bin Umair yang diutuskan oleh Rasulullah SAW untuk mendakwahi penduduk madinah pada saat itu. Beliau masuk islam pada malam perjanjian Aqabah dan beliau berjabat tangan dengan Rasulullah SAW dan berjanji akan taat dan setia dalam berjuang bersama Rasulullah SAW serta akan menyebar luaskan agama Islam ini. 

Kisah Muadz Yang Menjadi Tumpuan Bagi Kaum Muslimin

Terdapat sebuah kisah yang diceritakan oleh Abu Muslim Al-Khawalani yang merupakan seorang tokoh Islam. Dikisahkan bahwa pada suatu hari saat dia pergi ke sebuah masjid di Damsyik, dia melihat ada sebuah kumpulan yang terdiri dari 30 hingga 50 orang sahabat. Lalu dia melihat ketika kumpulan itu sedang menghadapi sebuah masalah yang tak dapat diselesaikan, mereka selalu mengarahkan muka mereka kepada seorang pemuda yang sangat tampan yang berada di sana lalu menanyakan permasalahan tersebut kepadanya.

Abu Muslim pun tertanya-tanya siapakah pemuda ini dan dia pun pergi bertemu dengan salah seorang dari mereka yang berada dalam kumpulan tersebut dan menanyakan, “siapakah anak muda itu?” Lalu mereka pun menjawab, “Dia adalah sahabat Rasulullah SAW, namanya Muadz bin Jabal.” Berkat tarbiyah dari Rasulullah SAW kepada Muadz bin Jabal yang telah membuatkan dia mendapatkan banyak sekali Ilmu dari baginda dan menjadi tumpuan dan rujukan bagi para umat islam pada saat itu.

Muadz merupakan salah seorang dari 6 orang sahabat yang menghafal Al-Quran di zaman Rasulullah SAW dan berjaya mengumpulkan Al-Quran secara sempurna. Pada zaman Rasulullah SAW masih hidup, Abu Bakar dan Umar mengangkat Muadz untuk menjadi guru bagi kaum muslimin disebabkan kealiman dan kewibawaan ilmu yang ia miliki.

Wafatnya Muadz Bin Jabal

Mu’adz bin Jabal wafat pada tahun 28 Hijrah di daerah Syam yang bernama Urdun. Sebelum kewafatannya negeri Syam sedang dilanda wabah penyakit kolera dan Mu’adz bin Jabal wafat disebabkan penyakit kolera tersebut. Para sejarawan berbeda pendapat tentang umurnya Muadz saat beliau wafat. Ada yang mengatakan beliau wafat ketika umurnya 38 tahun dan ada juga yang berpendapat ketika umurnya 33 tahun.

Hadis Tentang Mu’adz Bin Jabal

Rasulullah SAW ketika memberi pujian kepada seseorang, pujiannya bukan hanya cuma sebagai bahan perbualan belaka akan tetapi ianya adalah sebuah rekomendasi yang suatu saat orang yang dipuji itu akan menjadi sumber rujukan bagi umatnya yang mendatang. Muadz adalah salah seorang sahabat yang banyak dipuji oleh Rasulullah SAW. Salah satu sabdaannya yang diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi adalah,

أعلم أمتي بالحلال والحرام معاذ بن جبل

“Umatku yang paling tahu tentang halal dan haram adalah Muadz bin Jabal.”

Terdapat juga di dalam sebuah hadis yang telah diriwayatkan oleh Imam Muslim bahawasanya Rasulullah SAW bersabda,

اسْتَقْرِئُوا الْقُرْآنَ مِنْ أَرْبَعَةٍ: مِنِ ابْنِ مَسْعُودٍ، وَسَالِمٍ، مَوْلَى أَبِي حُذَيْفَةَ، وَأُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ، وَمُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ

“Belajarlah Alquran dari empat orang: Ibnu Mas’ud, Salim maula Abu Hudzaifah, Ubay bin Ka’ab, dan Muadz bin Jabal.”

Rasulullah SAW pernah bersabda di dalam sebuah hadis yang mengatakan bahawa tatkala pada hari kiamat kelak, Mu’adz bin Jabal akan berada jauh di hadapannya para ulama’. Hadisnya diriwayatkan oleh Imam Al-hakim yang berbunyi,

إنه يأتي يوم القيامة إمام العلماء بربوة

“Sesungguhnya di datang pada hari kiamat nanti sebagai pimpinan para ulama. Di depan mereka sejauh lemparan yang jauh.”

Kisah Sahabat yang lain

Abu Bakar As-SiddiqUmar Al Khattab
Uthman Bin AffanAli Bin Abi Thalib
Saad Bin Abi WaqqasSaid Bin Zaid
Zubair Bin AwwamTalhah Bin Ubaidillah
Mus’ab Bin UmairKhalid Al-Walid
Abu Ubaidah Al JarrahAnas Bin Malik
Abdul Rahman Bin AufZaid Bin Haritsah
Muadz Bin JabalBilal Bin Rabah
Hamzah Bin Abdul Mutallib

Rujukan

  1. Muadz Ditarbiyah Rasulullah Sendiri – Berita Harian
  2. Mu’adz Bin Jabal: Pemimpin Para Ulama – Kisah Muslim
  3. Siapa Mu’az Bin Jabal – Facebook radioassalaam.com
  4. Mu’adz bin Jabal – Pendakwah yang Faham Halal Haram – Biografi Tokoh Ternama blogspot
  5. Mu’adz bin Jabal – Wikipedia

Umar Abu Hafs

Umar Abu Hafs bin Abdul Hamid merupakan seorang pelajar yang sedang menuntut di Selcuk University, Konya, Turkey. Beliau merupakan pelajar tahun ke-3 Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Food Engineering.

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

three × 4 =