Niat & Cara Solat Sunat Taubat (Panduan Lengkap)

panduan taubat nasuha

Bagaimana untuk bertaubat dengan taubat nasuha kepada Allah? Artikel ini menceritakan panduan solat sunat taubat dan cara untuk taubat nasuha kepada Allah SWT.


Setiap daripada anak adam akan melakukan dosa. Oleh itu, yang paling baik diantara mereka adalah mereka yang segera bertaubat kepada Allah

Terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan untuk bertaubat kepada Allah seperti istighfar dan juga melakukan solat sunat taubat.

Solat sunat taubat nasuha adalah salah satu solat sunat untuk memohon keampunan kepada Allah SWT dengan menyesali segala perbuatan dosa yang dilakukan dan berazam untuk tidak mengulanginya lagi.

KONSEP TAUBAT


Taubat  bermaksud menyesal dengan segala dosa yang dilakukan dan taubat nasuha pula adalah taubat sebenar-benar taubat dan berazam tidak akan mengulangi dosa tersebut. Setiap umat manusia pasti pernah melakukan dosa sama ada dosa besar atau kecil dan digalakkan untuk memohon keampunan kepada Allah SWT dengan menunaikan solat taubat.

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW :

كُلُّ ابْنِ آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُونَ

Maksudnya : “Setiap anak Adam pasti sering melakukan dosa dan kesalahan, dan sebaik-baik orang yang berdosa adalah orang yang rajin bertaubat.”

(HR Tirmidzi dan Ibnu Majah)

HUKUM SOLAT SUNAT TAUBAT


Hukum solat sunat taubat adalah wajib sebagaimana dalam firman Allah SWT :

وَتُوبُوٓاْ إِلَى ٱللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ لَعَلَّكُمۡ تُفۡلِحُونَ  (٣١)

Maksudnya : “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung (31)” (Surah an-Nur : 31)

Selain itu, dalam hadis juga ada menyebutkan sabda Rasulullah SAW :

Maksudnya : “Wahai sekalian manusia, bertaubatlah kepada Allah dan mohonlah ampun kepadaNya. Sesungguhnya aku bertaubat dalam sehari sebanyak 100 kali.” (Hadis Riwayat Muslim)

SYARAT TAUBAT BERHUBUNGKAIT DENGAN ALLAH SWT


Apabila dosa seseorang itu berhubungkait dengan Allah SWT, maka syaratnya adalah :

  • Menyesal akan perbuatan dosa yang dilakukan
  • Menjauhi segala dosa yang dilakukan
  • Berazam untuk tidak mengulangi lagi dosa yang dilakukan

SYARAT TAUBAT BERHUBUNGKAIT DENGAN MANUSIA


  • Meninggalkan dosa yang dilakukan
  • Menyesali akan dosa yang telah dilakukan
  • Bertekad untuk tidak mengulangi lagi dosa yang pernah dilakukan
  • Meminta dibebaskan daripada hak yang dizalimi
  • Jika berbentuk harta benda, maka perlu dikembalikan
  • Jika berbentuk tuduhan palsu, maka perlu meminta maaf
  • Jika berbentuk ghibah (mengumpat), maka harus minta dihalalkan

WAKTU SOLAT SUNAT TAUBAT


Solat sunat taubat boleh dilakukan pada bila-bila masa sahaja apabila seseorang itu sedar akan dosa yang dilakukan dan bertaubat kepada Allah SWT tetapi waktu yang lebih afdhal dilakukan adalah waktu tengah malam kerana keadaanya lebih sunyi dan tenang serta menjadi khusyuk untuk melakukan solat sunat taubat.

KAEDAH SOLAT SUNAT TAUBAT NASUHA


Jumlah Rakaat

Solat sunat taubat boleh dilakukan dalam 2 rakaat, 4 rakaat atau 6 rakaat. Kaedah solat sunat taubat dilakukan sama seperti solat sunat yang lain.

Niat

أُصَلِّي سُنَّةَ التَوبَةِ رَكَعَتَيْنِ لِلّهَِ تَعالىَ

Bacaan rumi:

Usolli sunnatat taubati rak’ataini lillahi taala

Maksudnya : “Sahaja Aku solat sunat taubat 2 rakaat kerana Allah SWT”

Rakaat Pertama

1. Takbiratul Ihram

Melafazkan Allahuakbar(اللَّهُ أَكْبَر) berserta niat di dalam hati

2. Membaca surah Al-Fatihah

Maksudnya : “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang (1) Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam (2) Maha Pemurah lagi Maha Penyayang (3) Yang menguasai di Hari Pembalasan (4) Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan (5) Tunjukilah kami jalan yang lurus (6) Iaitu jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat (7)”

3. Membaca surah pilihan

Boleh membaca Surah al-Kafirun seperti dibawah ataupun mana-mana surah di dalam Al-Quran:

Maksudnya : “Katakanlah: “Hai orang-orang kafir (1) Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah (2) Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah (3) Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah (4) dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah (5) Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku (6)”

4. Rukuk

Bacaannya adalah:

Maksudnya :“Maha suci Tuhanku yang Maha Agung dan segala puji bagiNya.”

5. Iktidal

Bacaannya adalah:

Maksudnya : “Sesungguhnya Allah Maha Mendengar orang yang memujiNya”. Tuhan kami bagimu segala pujian

6. Sujud Pertama

Bacaannya adalah:

Maksudnya :“Maha suci Tuhanku yang Maha Tinggi dan segala puji bagiNya.”

7. Duduk diantara dua sujud.

Bacaannya adalah:

Maksudnya : “Wahai Tuhanku, ampunkan dosaku, rahmati aku, bantulah aku, tinggikan darjatku, berikan rezeki kepadaku, berikan petunjuk kepada ku, lindungi aku dan ampunkan aku.”

8. Sujud Kedua

Bacaannya adalah:

Maksudnya :“Maha suci Tuhanku yang Maha Tinggi dan segala puji bagiNya.”

9. Berdiri semula untuk masuk rakaat kedua

Rakaat Kedua

1. Membaca surah Al-Fatihah sama seperti rakaat pertama

2. Membaca surah pilihan

Membaca surah Al-Ikhlas seperti dibawah atau mana-mana surau dalam Al-Quran.

Maksudnya : “Katakanlah: “Dialah Allah, Yang Maha Esa (1) Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu (2) Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan (3) dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia (4)”

3. Meneruskan rakaat kedua dengan rukuk, i’tidal, sujud, duduk diantara dua sujud dan sujud semula.

4. Sujud kedua

سُبْحَانَ رَبِّىَ الْأَعْلَى وَبِحَمْدِهِ

Maksudnya :“Maha suci Tuhanku yang Maha Tinggi dan segala puji bagiNya.”

Setelah membaca tasbih sujud kedua, bacalah sebagaimana berikut sebanyak 40 kali :

لَّآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنتَ سُبۡحَٰنَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ ٱلظَّٰلِمِينَ

Maksudnya : “Tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim”

5. Duduk Tahiyat akhir

Bacaannya adalah:

Maksudnya : “Segala ucapan selamat yang berkat-berkat (berganda-ganda) dan doa yang baik-baik semuanya untuk Allah. Selamat sejahtera atasmu wahai Nabi dan rahmat Allah dan keberkatanNya. Dan selamat sejahtera atas kita dan juga hamba-hamba Allah yang baik-baik. Aku mengaku bahawa tiada tuhan melainkan Allah. Dan aku mengaku bahawa Nabi Muhammad itu utusan Allah. Ya Allah anugerahkanlah kesejahteraan atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarga Nabi Muhammad. Seperti yang Engkau telah anugerahkan kesejahteraan atas Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Dan berkatilah Nabi Muhammad dan keluarga Nabi Muhammad. Seperti yang Engkau telah berkati Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau maha terpuji lagi maha tinggi.”

6. Memberi Salam

ISTIGHFAR


Selesai memberi salam, digalakkan memperbanyakkan istighfar dan memohon keampunan kepada Allah dengan ikhlas. Istighfar yang digalakkan adalah :

1. Istighfar (10 atau 100 kali)

أَسْتَغْفِرُ الله الَّذِي لآ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الحَيُّ القَيُّوْمُ وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ

Maksudnya : “Aku memohon ampun kepada Allah, tiada tuhan selain Dia, Yang Maha Hidup, Yang Maha Mengurus, dan aku bertaubat kepadaNya”

2. Istighfar Tauhid (10 atau 100 kali)

أَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ الَّذِي لاَ اِلهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ وَ أَتُوْبُ إِلَيْهِ تَوْبَةَ عَبْدٍ ظَالِمٍ لاَ يَمْلِكُ لِنَفْسِهِ ضَرًّا وَ لاَ نَفْعًا وَ لاَ مَوْتًا وَ لاَ حَيَاةً وَ لاَ نُشُوْراً

Maksudnya : “Aku memohon ampun kepada Allah Yang Maha Agung yang tiada Tuhan melainkan Dia, Yang Maha Hidup dan Maha Mengurus. Aku bertaubat kepadaNya, selaku taubat seorang hamba yang banyak berbuat dosa, yang tidak mempunyai daya upaya untuk berbuat mudharat dan manfaat serta tidak dapat menguasai kematian, hidup dan kebangkitan.”

3. Penghulu Istighfar (10 atau 100 kali)

اللَّهُمَّ أَنتَ رَبِّي لآ إِلَهَ إِلَّا أَنتَ، خَلَقْتَنِي وَأَنَا عَبْدُكَ وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوذُ بِكَ مِن شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ وَأَبُوءُ بِذَنبِي فَاغْفِرْ لِي فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنتَ

Maksudnya : “Ya Allah, Engkau adalah Rabbku, tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau, Engkaulah yang menciptakanku. Aku adalah hambaMu. Aku akan setia pada perjanjianku padaMu (yaitu aku akan mentauhidkanMu) semampuku dan aku yakin akan janjiMu (berupa syurga untukku). Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan yang aku lakukan. Aku mengakui nikmatMu kepadaku dan aku mengakui dosaku, maka ampunilah aku. Sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa kecuali Engkau.”

KELEBIHAN SOLAT SUNAT TAUBAT


 1. Berpeluang diampunkan dosanya oleh Allah

Setiap orang di dunia pasti akan melakukan dosa. Oleh itu, rebutlah peluang ini untuk meminta ampun dari Allah SWT sebelum pintu taubat ditutup.

 سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ ‏‏ مَا مِنْ عَبْدٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا فَيُحْسِنُ الطُّهُورَ ثُمَّ يَقُومُ فَيُصَلِّي رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ إِلاَّ غَفَرَ اللَّهُ لَهُ … ثُمَّ قَرَأَ هَذِهِ الآيَةَ ‏{‏ وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ ‏}‏ إِلَى آخِر الآية

‏Maksudnya : “Daripada Abu Bakar RA katanya : Aku dengar Rasulullah SAW bersabda: “Tiada seorang hamba itu melakukan suatu dosa, lalu dia mengelokkan bersucinya (berwuduk) kemudian dia berdiri dan bersolat dua rakaat, kemudian dia beristighfar kepada Allah, melainkan Allah akan mengampunkan dosanya”. Kemudian baginda membaca ayat ini: “Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah…(sehingga akhir ayat)” (Al Imran ayat 135)   (Riwayat Abu Daud)

2. Kehidupan akan menjadi lebih baik

وَٱلَّذِينَ جَٰهَدُواْ فِينَا لَنَهۡدِيَنَّهُمۡ سُبُلَنَاۚ وَإِنَّ ٱللَّهَ لَمَعَ ٱلۡمُحۡسِنِينَ  ٦٩

Maksudnya : “Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.”  (Al-Ankabut : 69)

3. Allah akan menggantikan dengan kebaikan

إِلَّا مَن تَابَ وَءَامَنَ وَعَمِلَ عَمَلٗا صَٰلِحٗا فَأُوْلَٰٓئِكَ يُبَدِّلُ ٱللَّهُ سَيِّ‍َٔاتِهِمۡ حَسَنَٰتٖۗ وَكَانَ ٱللَّهُ غَفُورٗا رَّحِيمٗا  ٧٠

Maksudnya : “Kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh; maka itu kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”  (Al-Furqan : 70)

4. Memperolehi nikmat yang baik

Allah berjanji akan memberi kenikmatan yang berterusan kepada mereka yang bertaubat kepada Allah SWT seperti firmannya:

وَأَنِ ٱسۡتَغۡفِرُواْ رَبَّكُمۡ ثُمَّ تُوبُوٓاْ إِلَيۡهِ يُمَتِّعۡكُم مَّتَٰعًا حَسَنًا إِلَىٰٓ أَجَلٖ مُّسَمّٗى

Maksudnya : “Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (Jika kamu mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan”  (Hud : 3)

Aishah Abu Bakar

Siti Aishah binti Abu Bakar merupakan seorang pelajar dalam bidang diploma Pengajian Al-Quran dan Al-Qiraat di Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor (KUIS). Beliau aktif dalam pelbagai aktiviti di kampus dengan menyertai Exco Content Writer Kluster Intelektual NASTIA, Guru Mengaji Nawal,NASTIA dan merupakan pemenang Write@Home NYC. Penglibatan beliau dalam Aku Muslim sebagai penulis adalah sebagai satu usaha dalam menyampaikan ilmu bermanfaat kepada masyarakat.

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

15 + nineteen =