Hadis Niat dan Kepentingan Niat – Hadis 40

Artikel ini akan membincangkan Hadis Pertama dalam buku Hadis 40 (hadis arbain) karangan Imam Nawawi iaitu berkaitan dengan niat.

Niat adalah satu perkara yang mudah tetapi memainkan peranan yang penting dalam kehidupan seorang mukmin bagi menentukan samada ibadat diterima oleh Allah.

“Dari Amirul Mukminin Abu Hafsh, Umar bin Al-Khattab RA, ia berkata : “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Segala amal itu bergantung pada niatnya, dan setiap orang hanya mendapatkan apa yang diniatnya. Maka barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itu kepada Allah dan Rasul-Nya. Barang siapa yang hijrahnya itu kerana kesenangan dunia atau kerana seorang wanita yang akan dikawininya, maka hijrahnya itu adalah kepada apa yang ditujunya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Niat menurut bahasa tujuan hati atau kehendak hati. Niat mengikut istilah syarak ialah gerak hati ke arah sesuatu pekerjaan untuk mencari keredaan Allah dan menyatakan tunduk dan patuh kepada perintah Allah. Oleh itu, setiap amal mesti disertai dengan niat hanya untuk Allah.

Sebahagian dari ulama ada mengatakan bahawa hadis tentang niat ini merangkumi satu pertiga daripada islam. Ini menunjukkan betapa pentingnya niat dalam kehidupan seharian terutamanya ketika beribadah kepada Allah. Bahkan pentingnya hadis ini menyebabkan kebanyakan para ahli hadis yang mengarang buku-buku hadis akan memulakan buku mereka dengan hadis ini.

Kisah muhajir Ummi Qais

Diceritakan bahawa seorang lelaki badawi daripada satu kabilah telah meminang seorang perempuan bernama Ummi Qais. Ummi Qais enggan menerima lamarannya kecuali lelaki itu berhijrah. Oleh kerana lelaki itu ingin mengahwini Ummi Qais, maka dia pun turut berhijrah. Lalu, dia mengahwini perempuan tersebut. Jadi sesiapa yang berhijrah kerana menuntut sesuatu perkara, maka dia akan mendapat perkara itu sahaja. 

Lantaran itu, telah terkenal kisah bahawa kisah muhajir Ummu Qais ini merupakan sebab kepada sabda Rasullullah SAW. Semua amalan yang disyariatkan sama dengan konteks hijrah ini, seperti berjihad, menuntut ilmu dan berniaga. Keelokan dan kerosakannya adalah berdasarkan niat yang mendorongkan kepadanya.

Walaupun dia telah melakukan sesuatu yang besar iaitu berhijrah dari Mekah ke kota Madinah sama seperti orang lain, akan tetapi pahala yang dilakukan mungkin sedikit atau tiada langsung. Maka, sia-sialah perbuatan tersebut.

Kepentingan niat

Niat adalah sebab untuk mewujudkan atau melahirkan amal. Jika amalan yang dilakukan adalah niat kerana Allah, maka kita akan mendapat pahala. Namun, jika niat selain daripada itu, maka amalan kita adalah sia-sia.

Amal yang memerlukan kepada niat ialah segala amal atau perbuatan yang disyariatkan oleh agama. Dalam agama Islam, terdapat amal-amal yang diwajibkan ke atas setiap mukallaf, yang disunatkan dan yang diharuskan. Jadi dengan niat, dapat membezakan antara amal-amal tersebut.  Dalam kehidupan harian seorang mukmin, amal-amal yang dilakukan dalam mencari redha Allah berkisar sekitar ibadat khusus dan ibadat umum. Dalam amal ibadah terdapat ibadat fardhu atau wajib dan ibadat sunat. Sebagai contoh mandi kerana mengangkat hadas dan mandi kerana kebiasaan adalah sama. Namun, apa yang membezakan keduanya adalah niat.

Ibadat sunat dan adat

Ziarah keluarga kerana menghubungkan silaturrahim dan ziarah keluarga kerana lama tidak jumpa adalah sama. Duduk dalam masjid kerana iktikaf dan duduk dalam masjid kerana berehat adalah sama. Oleh itu, ibadat sunat dan adat ini sama disudut perbuatan tetapi berbeza pada niat.

Perbuatan yang menjadi tabiat hidup manusia seperti makan, minum, tidur, beriadah, dan seumpamanya boleh jadi ibadat.Tetapi mesti diniatkan untuk memelihara keselamatan tubuh badan supaya dapat meneruskan amal soleh dalam mengabdikan diri kepada Allah taala. Dan mereka yang melakukan perbuatan ini dengan niat akan mendapat ganjaran pahala.

Niat di hati

Allah tidak menilai sekadar yang zahir tetapi allah menilai apa yang tersirat di dalam hatinya. Niat di hati kerana Allah, amalan yang dilakukan mesti menepati syariat yang dibawa oleh Rasulullah SAW.   

Sebagaimana Sabda Rasulullah

إِنَّ اللَّهَ لَا يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ ، وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ

“Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa bentuk kamu dan harta kamu, tetapi Allah melihat kepada hati-hati kamu dan amalan kamu” (Riwayat Muslim)

Hati merupakan semulia-mulia anggota. Niat adalah neraca bagi mensahihkan setiap amalan. Lantaran itu apabila niatnya baik, maka baiklah amalannya. Jika rosak niatnya, maka rosaklah amalan tersebut. Sabda Rasulullah SAW

عن النعمان بن بشير رضي الله عنهما قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: ((ألا وإن في الجسد مضغة إذا صلحت صلح الجسد كله، وإذا فسدت فسد الجسد كله، ألا وهي القلب))؛ متفق عليه

“Ketahuilah dalam diri manusia ada seketul daging, apabila ia baik maka baiklah jasadnya.Dan apabila rosak, maka rosaklah jasadnya keseluruhannya itu, ketahuilah iaitu hati.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Contoh, memberi makan kepada anak yatim kerana tunduk dan taat kepada Allah dan Rasul akan diberi ganjaran pahala. Tetapi, jika kita memberi makan kepada anak yatim kerana simpati kepada mereka, maka anak yatim tersebut mendapat pembelaan, namun di sisi Allah tiada ganjaran dan tiada nilai. Niat ini sangat penting dalam kehidupan seorang mukmin. Setiap permulaan kepada amalan yang berfaedah akan menjadi ibadah apabila disertai dengan niat. Dan niat itu mestilah hanya untuk mendapat redha Allah.

Orang mukmin sentiasa sabar dan mujahadah dalam melaksanakan amal-amal soleh, mereka tidak terpedaya dengan pujian-pujian yang diterima. Begitu juga mereka tidak lemah dengan cacian dari orang-orang fasik. Agama Islam adalah agama yang menggabungkan amalan zahir dan amalan batin. Amalan zahir adalah gerakan anggota badan amalan batin adalah niat.

Maka betulkanlah niat.

Setiap amalan yang disyariatkan seperti solat, puasa, zakat dan haji dilakukan oleh mukmin yang mukallaf, maka wajib disertai dengan niat. Jika tidak amalan tersebut tidak sah. Waktu niat adalah permulaan ibadah. Dan tidak perlu dilafazkan tetapi sunat dilakarkan jika untuk membantu hati menentukan amalan yang ingin dibuat. Sebagai contoh niat solat, ketika takbiratul ihram, niat keluar zakat ketika sedang memberi, niat puasa sebelum terbit fajar.

Kesimpulan

Kesimpulannya, hadis berkaitan niat ini memandu kita agar ikhlas dalam melakukan amal ibadah supaya mendapat taufik dan hidayah dari Allah. Mohonlah dengan Allah agar dikurniakan sifat ikhlas dalam melaksanakan amal soleh.

Fudhail bin Iyadh berkata “Meninggalkan amal kerana manusia adalah riak, beramal kerana manusia adalah syirik. Ikhlas itu ialah Allah menyelamatkan kamu dari keduanya”.

Hanya dengan niat yang ikhlas akan mendapat ketenangan dan kejayaan dalam hidup . Berilah perhatian untuk memperelokkan niat dan keikhlasan hanya kepada Allah.

Diharapkan penerangan berkenaan hadis tentang niat ini dapat memberikan sedikit sebanyak kepentingan berkenaan perkara ini

Recommended Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

two × one =