Hukum Mengundi dalam Islam

Hukum Mengundi

Bagaimanakah pandangan Islam terhadap hukum mengundi? Demokrasi merupakan sistem yang diperintah oleh rakyat. Perkataan demokrasi itu sendiri datang daripada bahasa Yunani iaitu demos (manusia) dan kratia (perintah). Dalam sistem demokrasi, pemimpin itu dipilih oleh rakyat melalui pilihan raya. Macam macam pilihan raya berlaku? Mengundi. Rakyat kena undi pemimpin yang dimahukan. Pemimpin yang mendapat undian tertinggi, dialah yang memimpin.

Politik itu harus bertepatan dengan syariat Allah. Demokrasi mengangkat manusia, tidak semestinya manusia yang diangkat itu ingin mempraktikkan syariat Allah. Maka, rakyat haruslah bijak memilih. Ramai pihak yang mengatakan demokrasi itu haram kerana demokrasi tidak menurut syariat Allah, akan tetapi ia mengangkat suara majoriti rakyat yang tidak semestinya menurut syariat. Hal ini ada benarnya, tetapi mengundi itu harus juga berlaku kerana sekiranya tidak dengan mengundi, maka dengan apa? Semua sistem ada kelemahannya. Monarki juga ada kelemahannya, sekiranya raja yang diangkat itu tidak berpendidikan Islam, maka sama sahaja, bukan?

Memang benar kita mahu negara diperintah mengikut al-Quran dan Sunnah. Jadi, kita kenalah mendidik anak bangsa supaya cenderung ke arah itu supaya kelaknya pemimpin yang kita semua angkat nanti juga cenderung kepada al-Quran dan Sunnah. Dalam sistem demokrasi, pemimpin merupakan cermin rakyat.

Kalau pemimpin itu makan rasuah, tidak adil, tidak ada amanah dan tidak kompeten, maka itulah keadaan masyarakat yang sebenar. Sungguh pahit untuk kita telan hal itu, namun itulah realitinya. Sekiranya majoriti rakyat sudah cenderung kepada kebenaran, mana mungkin pemimpin yang naik nanti merupakan pemimpin yang salah?

Demokrasi boleh sahaja bertepatan dengan syariat, maka rakyat dulu majoritinya harus mengikut syariat. Bukannya hanya mengharapkan politik mengubah kita, sebaliknya kita yang menentukan status quo politik.

Bila pemimpin makan rasuah, pemimpin tidak adil, pemimpin menggunakan agama untuk kepentingan diri, apakah kita melawan dengan sebenar-benar lawan? Atau kita sekadar mengiyakan perbuatan itu? Kita sendiri yang taasub dengan pemimpin sehinggakan bila mereka buat silap, kita berdiam sahaja. Bila musuh kita berbuat sedikit kesilapan, kitalah pejuang yang berada di barisan hadapan. Adakah ini keadilan?

Sebab itulah yang atasan begitu, kerana rakyat yang di bawah ini begini.

Sekiranya kita mahu politik yang bersih, mulakan ‘bersih’ itu pada peringkat peribadi, keluarga, dan masyarakat terlebih dahulu. Adakah kita adil dalam menilai seseorang? Atau sekadar melihat dia berpakaian serba agama, terus kita cop dia layak menjadi pemimpin?

Ini semua berbalik kepada rakyat, kerana kuasanya di tangan rakyat. Itulah demokrasi. Abraham Lincoln berkata, “Kerajaan rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat.

Hukum Mengundi

Ada perselihan berkenaan hal ini. Tetapi, ramai juga ulama yang mengatakan mengundi ini sebagai persaksikan kepada calon yang layak diberi mandat. Ini pandangan yang dikeluarkan oleh Imam Hassan al-Banna, Sheikh Yusuf al-Qaradawi, Sheikh Ali Jum’ah dan Sheikh Ahmad Tayyib.

Warganegara yang layak dan bijak wajib untuk mengundi pemimpin yang layak dan adil. Wajib. Sebab, mengundi itu persaksian kepada calon yang layak.

Imam Hassan al-Banna berkata, “Memberikan undian adalah suatu penyaksian, manusia akan ditanya akannya (calon mana yang akan dipilih dan kenapa), maka putuslah untuk memberikan undian berdasarkan hati-hati kamu dan akal kamu, dan jadilah orang yang membantu akan kebenaran dan berani dalam memilih calon yang baik (serta amanah).

Tanggungjawab kita untuk memberi persaksian kepada orang yang layak menurut intelek kita yang waras dan logik, bukan emosi dan kepentingan diri atau parti. Wajib kita mengundi dengan adil. Kalau kita mengundi dengan emosi, iri hati, dengki dan sebagainya, haram hukumnya kerana individu yang naik nanti akan menguruskan hal ehwal kita semua rakyat. Kalau kita naikkan orang yang tidak layak, hancurlah negara.

Panduan Memilih Pemimpin

Surah al-Qasas ayat 26, Allah berfirman:

..sesungguhnya sebaik-baik orang yang ayah ambil bekerja ialah orang yang kuat, lagi amanah.

Dua sifat, satu dia kuat, dua dia amanah atau boleh dipercayai. Kuat di sini maksudnya mampu. Dia mampu jadi pemimpin. Dia mampu dari segi intelek. Kepandaian dia ada.

Kalau kita pilih pemimpin yang ada salah satu, akan binasalah politik negara. Jika dia sekadar ada kemampuan, tetapi tidak ada amanah, maka dia berpotensi khianat dan menipu. Kalau dia ada amanah tetapi tidak berkemampuan, dia mangsa kena tipu. Jadi, dua-dua sifat ini harus ada.

Umumnya, mestilah pemimpin yang ada hasrat untuk membangunkan syariat Allah dan memajukan peradaban manusia. Itu tema besarnya, tetapi spesifiknya dia mesti mampu dan amanah.

Kesimpulan

Hukum mengundi itu wajib sekiranya kita tahu siapa yang benar-benar layan untuk memimpin. Wajib untuk kita berikan persaksian yang benar kepada pemimpin yang layak.

Rujukan

  1. Pilihanraya dan hukum mengundi dalam Islam- Islamituindah
  2. Democracy- Britannica

Sadiq Salihoddin

Muhammad Sadiq Bin Mohd Salihoddin merupakan pelajar dalam bidang Ijazah Sarjana Muda Bahasa Melayu Profesional, Universiti Malaya (UM). Beliau pernah dilantik sebagai Presiden Persatuan Pengajian Islam, Universiti Sultan Azlan Shah. Beliau juga pernah dinobatkan sebagau Pendebat Bahasa Melayu yang ke-14 terbaik dalam Kejohanan Antarabangsa UIAM serta memenangi tempat Naib Johan Pidato Sekolah Menangah satu Malaysia di Al-Amin. Selain itu, beliau mempunyai kemahiran dalam sukan seperti ragbi, gusti lengan dan bina badan. Penglibatan beliau dalam Aku Muslim sebagai penulis adalah sebagai satu usaha dalam menyampaikan ilmu bermanfaat kepada masyarakat.

Lihat kumpulan artikel Sadiq di SINI

Kenali Sadiq melalui profil beliau di SINI

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 × 3 =