Hukum Berenang Ketika Puasa. Boleh atau Tidak?

hukum berenang ketika puasa

Dalam artikel ini akan dibahaskan hukum berenang ketika puasa. Adakah puasa kita terbatal sekiranya kita pergi berenang? Perkara-perkara yang berhubungan dengan topik begini juga akan dibincangkan. 

Dalam masyarakat kita hari ini, terdapat beberapa salah faham yang terjadi berkenaan aktiviti-aktiviti yang boleh dan tidak boleh dilakukan ketika berpuasa. 

Contohnya, ada juga yang menganggap bahawa korek hidung itu boleh membatalkan puasa kerana memahami secara bulat-bulat “memasukkan sesuatu ke dalam rongga”. Sedangkan, masukkan sahaja itu tidak membatalkan puasa pun, melainkan “sesuatu” itu sampai ke perut. 

Banyak lagi contoh. Jadi, kali ini, kita akan sama-sama memahami status sebenar puasa kita sekiranya kita hendak berenang. Hal ini supaya tidak menjadi salah faham lagi. Sekiranya ada yang keliru, bolehlah kita berkongsi kepadanya. 

Berenang 

Berenang merupakan satu aktiviti bersenam yang sangat baik untuk kesihatan badan. Ia juga tidak keterlaluan sekiranya dikatakan sebagai senaman tertua di dunia.

Rasulullah bersabda: 

Setiap perkara yang tidak disebut nama Allah SWT adalah sia-sia dan lalai melainkan empat benda: Perjalanan seorang lelaki di antara dua matlamat, seorang yang mengajar kudanya, bermesra dengan isteri dan juga belajar berenang. (Riwayat at-Tabrani)

Rasulullah menegaskan bahawa belajar berenang itu bermanfaat. Ia tidaklah termasuk dalam perkara yang sia-sia. 

Manfaat Berenang

Laman web healthline menyenaraikan beberapa manfaat berenang. 

Antaranya: 

1. Ia mengaktifkan seluruh badan kita

Berenang dapat memberi kesan kepada seluruh badan kita, bukan otot-otot tertentu sahaja. Ia juga menghidupkan sistem kardiovaskular kita. Mudah kata, semua otot bekerja ketika berenang. 

Berenang dapat meningkatkan ketahanan otot dan membakar lemak. 

2. Menguatkan sistem dalaman kita 

Berenang menyihatkan paru-paru dan jantung. Hal ini kerana sistem kardiovaskular yang menyebabkan perkara demikian. 

3. Elok untuk mereka ada yang penyakit dan seumpamanya 

Bagi mereka yang cedera satu badan atau tempat-tempat tertentu, berenang boleh membantu badan mereka cepat sembuh. 

4. Mengurangkan asma 

Ketika berenang, kita akan secara tidak langsung melatih menahan nafas dan sebagainya. Ia merupakan sebahagian daripada berenang itu sendiri. Disebabkan itu, kapasiti jantung kita akan meningkat lalu boleh menyembuhkan asma. 

5. Tidur yang lebih baik 

Terutama sekali bagi mereka yang ada insomnia, melakukan aktiviti renang dapat memenatkan badan lalu mencepatkan rasa mengantuk. Jadi, bolehlah kita tidur tepat pada masa apatah lagi awal dan bangun juga awal. 

6. Mood akan jadi lebih baik 

Kita akan lebih gembira dan tenang. Aktiviti renang dapat mengurangkan tekanan dalam hidup kita. 

Betulkah berenang itu sunnah Nabi? 

Pernahkah kita dengar bahawa Rasulullah menyuruh kita mengajar anak kita berenang? 

Baik, itu sebenarnya bukan kata-kata Rasulullah, sebaliknya kata Umar al-Khattab. 

Jadi, apa komen ulama tentang status berenang? 

Menurut ulama, berenang merupakan aktiviti yang harus, bukan sunnah. Namun, berbalik kepada hadis awal-awal tadi: 

Setiap perkara yang tidak disebut nama Allah SWT adalah sia-sia dan lalai melainkan empat benda: Perjalanan seorang lelaki di antara dua matlamat, seorang yang mengajar kudanya, bermesra dengan isteri dan juga belajar berenang. (Riwayat at-Tabrani)

Dalam hadis ini, Rasulullah menyatakan demikian sebagai contoh bahawa aktiviti-aktiviti yang seumpama berenang adalah tidak sia-sia. Umumnya, bersenam. Bersenam bukanlah aktiviti yang sia-sia. 

Ini berbalik kepada satu hadis yang umum. 

Rasulullah bersabda: 

Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dikasihi oleh Allah SWT  daripada Mukmin yang lemah. (Riwayat Muslim)

Orang yang kuat lebih disayangi oleh Allah berbanding orang yang lemah. Jadi, kuatkanlah badan kita dengan senaman-senaman seperti berenang. 

Batalkah puasa sekiranya berenang? 

Memasukkan sesuatu ke dalam rongga itu membatalkan puasa, kata Imam an-Nawawi. Jadi, berenang ini, apakah termasuk dalam perkara demikian? 

Umumnya, ulama berbeza pandangan berkenaan ini. Sama ada berenang membatalkan puasa atau tidak. 

Pendapat pertama: 

Batal puasa sekiranya memang kebiasaan menyelam itu akan memasukkan air ke dalam rongga terbuka. 

Pendapat kedua: 

Tidak batal sekiranya kebiasaan berenang itu tidak memasukkan air ke dalam rongga terbuka sampai ke perut (maknanya telan air). 

Pendapat ketiga: 

Harus dan tidak membatalkan puasa bagi mereka yang menjadikan aktiviti renang atau menyelam sebagai kerjaya seperti juru kimpal di pelantar minyak, pekerja skuba dan sebagainya. 

Hukum Berenang Ketika Puasa

Yang dikhuatirkan ialah masuk atau tidak masuk air ke dalam rongga sampai tertelan atau sampai ke dalam badan. Itulah yang menjadi titik khilaf para ulama fikah. 

Sekiranya kita tahu bahawa air memang tidak akan masuk, maka tidak batal puasa.

Jika sebaliknya, batal. 

Rujukan

  1. Hukum berenang dan menyelam ketika berpuasa – Mufti WP
  2. 12 benefits of swimming – Healthline
  3. Memanah, berenang dan berkuda – Mufti WP

Sadiq Salihoddin

Muhammad Sadiq Bin Mohd Salihoddin merupakan pelajar dalam bidang Ijazah Sarjana Muda Bahasa Melayu Profesional, Universiti Malaya (UM). Beliau pernah dilantik sebagai Presiden Persatuan Pengajian Islam, Universiti Sultan Azlan Shah. Beliau juga pernah dinobatkan sebagau Pendebat Bahasa Melayu yang ke-14 terbaik dalam Kejohanan Antarabangsa UIAM serta memenangi tempat Naib Johan Pidato Sekolah Menangah satu Malaysia di Al-Amin. Selain itu, beliau mempunyai kemahiran dalam sukan seperti ragbi, gusti lengan dan bina badan. Penglibatan beliau dalam Aku Muslim sebagai penulis adalah sebagai satu usaha dalam menyampaikan ilmu bermanfaat kepada masyarakat.

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

one × 1 =