10 Hadis Tentang Ilmu yang Anda Perlu Tahu

hadis tentang ilmu

Artikel ini membahaskan 10 hadis tentang ilmu. Kita akan sama-sama mempelajarinya dan menghayatinya supaya ia diamalkan dalam kehidupan. 

Apa itu ilmu? 

Imam al-Ghazali membahagikan ilmu itu kepada dua iaitu ilmu fardhu ain dan ilmu fardhu kifayah. Ilmu fardhu ain ialah ilmu yang berkaitan dengan agama. Ia juga wajib dipelajari oleh orang Islam. Ilmu fardhu kifayah pula ialah ilmu tentang urusan keduniaan. Ia juga wajib dipelajari untuk mengurus kehidupan kita. 

10 hadis tentang ilmu

1. Kewajipan menuntut ilmu 

Dalam satu hadis, Rasulullah bersabda: 

طَلَبُ اْلعِلْمْ فَرِضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ

Menuntut ilmu itu wajib atas setiap muslim. (Riwayat Ibnu Majah) 

Bagi orang Islam, kita wajib menuntut ilmu. Hal ini kerana ia menjadi landasan kepada amalan kita. Untuk beramal dengan betul, kita wajiblah berpengetahuan. 

Bukan itu sahaja, Allah janji akan mengangkat darjat kita menerusi menuntut ilmu. 

Allah berfirman dalam Surah al-Araf ayat 11 Surah al-Mujadilah: 

Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa darjat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

2. Keluar menuntut ilmu, Allah permudahkan jalan ke syurga 

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا، سَهَّلَ اللهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ، وَمَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِي بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللهِ، يَتْلُونَ كِتَابَ اللهِ، وَيَتَدَارَسُونَهُ بَيْنَهُمْ، إِلَّا نَزَلَتْ عَلَيْهِمِ السَّكِينَةُ، وَغَشِيَتْهُمُ الرَّحْمَةُ وَحَفَّتْهُمُ الْمَلَائِكَةُ، وَذَكَرَهُمُ اللهُ فِيمَنْ عِنْدَهُ

Rasulullah bersabda: 

Barangsiapa yang menempuh satu jalan untuk menuntut ilmu maka Allah SWT akan memudahkan baginya jalan untuk ke Syurga. Tidaklah satu kumpulan berkumpul di dalam sebuah rumah di antara rumah-rumah Allah, membaca kitab Allah (al-Qur’an) dan mempelajarinya sesama mereka melainkan akan turun kepada mereka sakinah (ketenangan), diliputi ke atas mereka rahmat dan dinaungi oleh malaikat serta Allah SWT akan menyebut mereka pada malaikat yang berada di sisi-Nya. (Riwayat Muslim)

Hadis ini menceritakan dua kelebihan. Pertama, orang yang keluar sibuk dengan menuntut ilmu itu Allah akan permudahkan jalan dia untuk ke syurga. Kedua, mereka yang berkumpul dalam majlis ilmu itu akan diberi ganjaran yang sangat besar oleh Allah. 

3. Pahala berpanjangan 

إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثَةٍ إِلَّا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَه

Rasulullah bersabda: 

Jika seorang manusia mati, maka terputuslah darinya semua amalannya kecuali daripada tiga perkara: Sedekah jariah, atau ilmu yang diambil manfaatnya, atau anak soleh yang mendoakannya. (Riwayat Muslim)

Hadis ini menjelaskan tiga perkara yang pahalanya tetap berjalan meskipun orangnya sudah meninggal dunia. Salah satu daripada tiga perkara itu ialah ilmu yang bermanfaat diajarkan kepada orang lain. 

Jadi, untuk berkongsi ilmu mestilah selalu sibuk dengan ilmu dahulu seperti menuntut ilmu dan lain-lain. 

Samalah seperti apa yang dikatakan oleh Saidina Ali kepada Kumail Bin Ziyad: 

Ilmu menjaga kamu sedangkan kamu menjaga harta. Harta habis ketika dibelanjakan manakala ilmu bertambah ketika diajarkan. 

4. Ilmu lebih utama berbanding ibadat

 فَضْلُ الْعِلْمِ خَيْرٌ مِنْ فَضْلِ الْعِبَادَةِ وَخَيْرُدِيْنِكُمُ الْوَرَعُ

Keutamaan ilmu itu lebih baik dari keutamaan ibadah, dan sebaik-baik keberagaman kalian adalah sikap warak. (Riwayat Tirmidzi)

Ibadat kita tidak akan sempurna melainkan dengan kecukupan ilmu pengetahuan. Sebab itulah kita harus sentiasa menuntut ilmu. 

Ini membawa kepada isi seterusnya. 

5. Ilmu lebih utama berbanding solat sunat. 

يَا أَبَا ذَرٍّ لَأَنْ تَغْدُوَ فَتَعَلَّمَ آيَةً مِنْ كِتَابِ اللَّهِ خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ تُصَلِّيَ مِائَةَ رَكْعَةٍ وَلَأَنْ تَغْدُوَ فَتَعَلَّمَ بَابًا مِنْ الْعِلْمِ عُمِلَ بِهِ أَوْ لَمْ يُعْمَلْ خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ تُصَلِّيَ أَلْفَ رَكْعَةٍ

Rasulullah bersabda kepada Abu Dzar: 

Hai Abu Dzar, engkau berpagi-pagi untuk mempelajari satu ayat dari kitab Allah lebih baik bagimu dari pada engkau solat sebanyak seratus rakaat. Dan engkau berpagi-pagi untuk mempelajari satu bab ilmu kemudian diamalkan ataupun tidak diamalkan, adalah lebih baik bagimu dari pada engkau solat sebanyak seribu rakaat. (Riwayat Ibnu Majah)

Ini membawa makna yang lebih kurang sama dengan isi sebelum ini. Ilmu itu lebih utama berbanding ibadat. 

Ibadat harus dipandu dengan ilmu yang banyak. 

6. Faqih dalam agama 

مَنْ يُرِدِ اللهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّيْنِ

Rasulullah bersabda: 

Barangsiapa yang Allah kehendaki padanya kebaikan, maka Allah akan memberinya kefahaman di dalam agama. (Riwayat Muslim)

Hadis ini menceritakan, sekiranya Allah menginginkan kebaikan untuk kita, Allah akan berikan kefahaman tentang agama. Makna kata, kefahaman tentang agama merupakan perkara yang satu kelebihan kepada orang Islam.

Dengan itu, orang Islam hendaklah sentiasa mendalamkan kefahaman tentang agama. 

7. Belajar dan hormati guru

تَعَلَّمُوْا وَعَلِّمُوْا وَتَوَاضَعُوْ الِمُعَلِّمِيْكُمْ وَلَيَلَوْا لِمُعَلِّمِيْكُمْ

Rasulullah bersabda: 

Belajarlah kamu semua, dan mengajarlah kamu semua, dan hormatilah guru-gurumu, serta berlaku baiklah terhadap orang yang mengajarkanmu. (Riwayat at-Tabrani)

Hadis ini, Rasulullah menganjurkan untuk belajar dan mengajar. Selain itu juga, baginda perintahkan untuk menghormati guru-guru kita. 

Guru-guru telah memudahkan perjalanan seseorang mengenali kehidupan dan agama. Allah tidak akan mengurangkan pahala mereka selagi mana ilmu itu dimanfaatkan. 

8. Ilmu mendahului semua perkara

العلم قبل القول و العمل 

Berilmulah sebelum kamu berbicara, beramal, atau beraktiviti. (Riwayat Bukhari)

Hadis ini menyuruh kita untuk mendahului ilmu atas segala perkara. Sebelum kita berbuat apa-apa, tuntutlah ilmu agar perlakuan kita itu berasas dan memaksimumkan kebaikan. 

9. Keutamaan ilmu dan orang alim 

Rasulullah bersabda: 

Orang alim dan penuntut ilmu sama-sama dalam mendapat pahala dan tidak ada kebaikan pada manusia yang lain. (Riwayat Ibnu Majah) 

Hadis ini menggambarkan kelebihan orang alim dan penuntut ilmu. Allah akan memberikan pahala yang banyak kepada golongan ini. 

10. Ilmu tidak dilaknat

أَلَا إِنَّ الدُّنْيَا مَلْعُونَةٌ مَلْعُونٌ مَا فِيهَا إِلا ذكرُ الله وَمَا وَالَاهُ وَعَالِمٌ أَوْ مُتَعَلِّمٌ

Rasulullah bersabda: 

Ketahuilah, sesungguhnya dunia itu dilaknat dan dilaknat apa yang ada di dalamnya melainkan zikir kepada Allah dan apa yang dicintai oleh Allah, orang alim dan penuntut ilmu. (Riwayat at-Tirmidzi)

Dunia itu merupakan tempat sia-sia melainkan mereka yang menuntut ilmu. Menuntut ilmu merupakan satu aktiviti yang sangat memberi manfaat kepada penuntutnya.

Sadiq Salihoddin

Muhammad Sadiq Bin Mohd Salihoddin merupakan pelajar dalam bidang Ijazah Sarjana Muda Bahasa Melayu Profesional, Universiti Malaya (UM). Beliau pernah dilantik sebagai Presiden Persatuan Pengajian Islam, Universiti Sultan Azlan Shah. Beliau juga pernah dinobatkan sebagau Pendebat Bahasa Melayu yang ke-14 terbaik dalam Kejohanan Antarabangsa UIAM serta memenangi tempat Naib Johan Pidato Sekolah Menangah satu Malaysia di Al-Amin. Selain itu, beliau mempunyai kemahiran dalam sukan seperti ragbi, gusti lengan dan bina badan. Penglibatan beliau dalam Aku Muslim sebagai penulis adalah sebagai satu usaha dalam menyampaikan ilmu bermanfaat kepada masyarakat.

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eight − 3 =