As-Syu’ara – Penyair-penyair

penyair

“Belajar rajin-rajin ye Mat,” ujar Encik Nazim pada anaknya Ahmad ketika menghantarnya ke sekolah.

Ahmad mengangguk lalu berjalan menuju ke pintu sekolah. Encik Nazim terus menunggu sehingga Ahmad kabur dari penglihatannya. Beliau mengeluh sebentar, kemudian membetulkan niat memulakan pekerjaan hariannya : – follow-up pelanggan-pelanggan lama dan mencari pelanggan baru untuk mendapatkan perlindungan takaful syarikatnya. Beliau gembira dapat menyara hidup keluarganya dan dimurahkan rezeki kerana beliau cuba ikhlas dalam bekerja…

Di sekolah, Ahmad mempunyai seorang kawan rapat bernama Mikael. Mikael merupakan anak CEO sebuah butik terkenal di Malaysia. Ahmad gembira berkawan dengan Mikael kerana sifatnya yang periang, mempunyai pengaruh, dan sering belanja kawan-kawan makan ketika waktu rehat. Ahmad sangat menghargai persahabatan tersebut dan akan melakukan apa sahaja untuk membantu Mikael.

Suatu hari ketika sedang makan di kantin, Mikael bertanya pada Ahmad : “Eh Mat, dah lama kita kawan tapi sampai sekarang aku tak tau lagi ayah kau kerja apa…”

Terkejut dengan pertanyaan tersebut, “Doktor” jawab Ahmad, lalu Ahmad memberikan alasan sakit perut dan berlari menuju ke tandas…

Dipendekkan cerita, persahabatan mereka berterusan selama beberapa tahun, dengan Mikael berbangga dengan kawannya, anak seorang doktor. Mikael bercita-cita ingin menjadi seorang doktor pakar bedah dan selalu bertanyakan Ahmad mengenai pekerjaan ayahnya. Ahmad akan sering memberikan jawapan yang telah disusunnya, dengan maklumat yang diperoleh hasil pencarian Google dan YouTube-nya. 

Suatu hari, Mikael bertemu dengan ayah Ahmad di hadapan pintu sekolah, lalu dengan segan silu menyapa “Dr” Nazim dan bertanyakan soalan perubatan padanya. Muka Encik Nazim berubah menjadi merah akibat marah, namun dalam keadaan puasanya, beliau menahan amarahnya dan meminta izin untuk beredar tanpa menjawab persoalan Mikael…

*Maaf, antiklimaks: kisah ini hanya direka tanpa melibatkan mana-mana pihak, sama ada yang masih hidup atau yang mati*

Walaupun ia bukannya pekerjaan sebenar En. Nazim, namun darjatnya diangkat hasil penceritaan anaknya kepada kawannya. Apakah wajar En. Nazim berasa marah dengan perkara tersebut?

Ahmad sangat menyayangi ayahnya dan menghargai persahabatannya dengan Mikael, namun apakah verdict netizen terhadap Ahmad? Apakah wajar tindakan Ahmad?

Sesuatu yang perlu difikirkan…

Kisah-kisah palsu berkaitan dengan Rasulullah SAW

Kita mendengar pelbagai kisah-kisah Rasulullah SAW dan para Sahabat RA. Namun diantara kisah-kisah tersebut, ada diselitkan kisah-kisah palsu yang menyayat hati, pilu, dan mengalirkan air mata para pendengarnya. Kisah-kisah seperti:

  • Rasulullah menyuap makanan pada yahudi buta yang sering mengherdiknya termasuk ketika baginda menyuapnya, sehingga setelah kewafatan baginda SAW, Abu Bakr RA memberitahunya bahawa yang sering menyuapnya sebelum ini adalah Rasulullah SAW, lalu si yahudi buta tersebut menangis dan masuk Islam… (sedih kan, tapi sedihnya, kisah ni palsu)
  • Ucapan “ummati ummati” saat-saat menjelang kewafatan baginda SAW (palsu)…
  • Kisah Bilal RA tak sanggup azan setelah kewafatan Nabi SAW, beliau RA kemudiannya mimpi bertemu Rasulullah SAW lalu kembali mengazankan di madinah dan menangis kita azan, sehinggakan seluruh kota madinah menangis. (kisah ni juga tak sahih)
  • Kisah Ukasyah RA ingin memukul Nabi SAW saat baginda SAW gering. beliau RA berlari seolah-olah ingin memukul badan Nabi SAW yang tidak berbaju, kemudian memeluknya. (ini juga kisah palsu)
  • dan banyak lagi kisah-kisah palsu yang kita menangis mendengarnya.

Apabila si penyampai diberitahu: “Ini kisah palsu” dengan dibawakan bukti-bukti, si penyampai akan mengatakan:

  • “Ada kebaikan padanya.”
  • “Ambillah kebaikan dan tinggalkan keburukan padanya.”
  • “Takpe lah, yang penting pendengar akan lebih mencintai Rasulullah dan para sahabat.”
  • “Tak usahlah gaduh pasal sahih ke tak… Tau tak si Michael tu masuk Islam lepas dengar kisah ni”

Cuba kita lihat semula kisah En Nazim, anaknya Ahmad, dan kawan baiknya Mikael.

  • Adakah Mikael akan gembira dengan kisah palsu Ahmad sekiranya dia tahu perkara sebenar?
  • Adakah En. Nazim akan gembira kerana anaknya menjadikannya “Doktor” kerana sayangnya Ahmad pada ayahnya?

** Maka apakah Rasulullah SAW, Abu Bakr RA, Bilal RA, Ukasyah RA akan gembira dengan kita yang menyampaikan kisah palsu tersebut kerana kita “sayang” mereka? seolah2 mereka “tak cukup baik lagi” dan perlu “diserikan” dengan kisah-kisah palsu?!

Dalil penegahan menyampaikan kisah palsu atas nama Rasulullah SAW.

1. Surah Shu’araa: 221-224

Maksudnya: Mahukah, Aku khabarkan kepada kamu, kepada siapakah Syaitan-syaitan itu selalu turun? (221). Mereka selalu turun kepada tiap-tiap pendusta yang berdosa (222). Yang mendengar bersungguh-sungguh (apa yang disampaikan oleh Syaitan-syaitan itu, sedang kebanyakan beritanya adalah dusta (223). Dan Ahli-ahli syair itu, diturut oleh golongan yang sesat – tidak berketentuan hala(224).

2. HR. Muslim: 6

“Rasulullah ﷺ bersabda, Cukuplah seseorang (dianggap) berbohong apabila dia menceritakan semua yang dia dengarkan.

3. HR. Muslim: 5

“Aku mendatangi masjid sedangkan al-Mughirah, gubernur Kufah. Ia berkata, “Lalu [al-Mughirah] berkata, ‘Saya mendengar Rasulullah ﷺ bersabda, Sesungguhnya berdusta atas namaku tidaklah sama dengan berdusta atas nama seseorang, barangsiapa berdusta atas namaku secara sengaja maka hendaklah dia menempati tempat duduknya dari neraka.

Alangkah buruknya perbuatan tersebut! Namun syaitan menjadikannya kelihatan indah.

Semoga kita mengambil serius peringatan dalam Surah Ash-Shu’araa, dan tidak menjadi seperti Ahli-ahli syair dalam surah tersebut. Juga mengambil serius peringatan daripada hadis riwayat Muslim 5 dan 6. Jadi netizen yang bijak, siasat dahulu sebelum sebar. Kisah2 benar Rasulullah SAW dan para Sahabat RA ada banyak pengajaran, dan itulah yang terbaik. tak perlu kita menipu dan sebarkan kisah-kisah palsu, seolah2 pekerjaan sebenar En. Nazim dalam kisah diatas belum cukup baik untuk dibanggakan…

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

one + 1 =