Al-Quran dan Zikir sebagai Penenang Hati

Al-Quran penang hati

Doa adalah permintaan atau permohonan seorang manusia (yakni hamba) kepada Allah SWT, Tuhan Sekalian Alam. Sesungguhnya perbahasan mengenai doa sudah dikupas seluas-luasnya oleh ilmuan islam kita mengenai kaifiyat dan juga jenis-jenis doa yang digalakkan untuk diamalkan mengikut sunnah dan juga syara’

Zikir adalah perkataan Arab yang membawa maksud mengingati Allah SWT dengan menyebut kalimah-kalimah tertentu yang sudah diajarkan oleh Baginda Nabi SAW kepada umatnya seperti

  1. Istighfar (astaghfirullah, astaghfirullah al-‘azhim)
  2. Tahlil (Laa-ilaaha-illallah)
  3. Tasbih (subhanallah)
  4. Tahmid (Alhamdulillah)
  5. Takbir (Allahu Akbar)

Zikir penenang hati bermaksud amalan mengingati Allah yang boleh membawa kepada ketenangan hati dan juga jiwa

Ketenangan hati dan jiwa dapat diperoleh dengan membaca hati zikir-zikir atau ayat-ayat al-Quran atau juga doa-doa yang membawa kita untuk memperoleh dan juga meraih rahmat Allah SWT. Oleh itu, keimanan dan kepercayaan yang teguh kepada tauhid Allah SWT perlu ditekankan terlebih dahulu bahawa hanya Allah yang Maha Berkuasa ke atas tiap-tiap sesuatu dan hanya Allah SWT tuhan yang layak disembah dengan tidak menyekutui-Nya dengan sesuatu yang lain.

Rahmat Allah adalah kunci untuk seseorang hamba memperoleh hidayah keimanan dan juga taufiq untuk beramal melakukan amal soleh dengan hanya mengharapkan redha-Nya. Berbekal dengan kefahaman dan juga ilmu yang sahih akan memudahkan perjalanan rohani seorang hamba untuk menikmati ibadah zikir dan doa iaitu antaranya adalah memperoleh ketenangan jiwa dalam kehidupan.

Berdasarkan hadith ke-27 daripada hadis 40 susunan oleh Imam Nawawi, Imam Nawawi menyebut satu hadith iaitu

Daripada al-Nawwas bin Sim’an RA, daripada Nabi SAW baginda bersabda: << Kebaikan itu adalah akhlak yang mulia dan dosa itu adalah apa yang menggelisahkan dalam dirimu serta engkau benci orang lain mengetahuinya>>. (hadith riwayat oleh Imam Muslim)

Walau apa pun, mungkin kita dapat timbulkan persoalan, kenapakah doa atau zikir (sekiranya dilakukan dengan sebetul betulnya) dapat menyebabkan berlaku ketenangan jiwa? Jawapannya adalah disebabkan keimanan yang teguh kepada Allah SWT, para Malaikat, al-Quran, para rasul, hari kiamat dan juga Qadha’ serta Qadar Allah SWT.

Allah SWT merekodkan dalam al-Quran kisah Nabi Ibrahim dalam surah al-Baqarah, ayat 260.

وَإِذۡ قَالَ إِبۡرَٰهِ‍ۧمُ رَبِّ أَرِنِي كَيۡفَ تُحۡيِ ٱلۡمَوۡتَىٰۖ قَالَ أَوَ لَمۡ تُؤۡمِنۖ تُؤۡمِنۖ قَالَ بَلَىٰ وَلَٰكِن لِّيَطۡمَئِنَّ قَلۡبِيۖ قَالَ فَخُذۡ أَرۡبَعَةٗ مِّنَ ٱلطَّيۡرِ فَصُرۡهُنَّ إِلَيۡكَ ثُمَّ ٱجۡعَلۡ عَلَىٰ كُلِّ جَبَلٖ مِّنۡهُنَّ جُزۡءٗا ثُمَّ ٱدۡعُهُنَّ يَأۡتِينَكَ سَعۡيٗاۚ وَٱعۡلَمۡ أَنَّ ٱللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٞ

Terjemahan: Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim (merayu dengan) berkata: “Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan makhluk-makhluk yang mati?” Allah berfirman: “Adakah engkau belum percaya (kepada kekuasaanku)?” Nabi Ibrahim menjawab: “Bahkan (aku percaya dan yakin), akan tetapi (aku memohon yang demikian ialah) supaya tenteram hatiku (yang amat ingin menyaksikannya)”. Allah berfirman: “(Jika demikian), ambilah empat ekor burung, kemudian kumpulkanlah olehmu (dan cincanglah semuanya). Setelah itu letakkanlah di atas tiap-tiap sebuah bukit sebahagian daripadanya. Kemudian serulah burung-burung itu nescaya semuanya akan datang kepadamu dengan segera”. Dan ketahuilah sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Berdasarkan tafsir al-Munir oleh Dr Wahbah al-Zuhaili, beliau menfasirkan ayat yang mashur dengan zikirullah untuk memperoleh ketenangan dengan menukilkan ayat al-Quran daripada Surah al-Ra’d, ayat 28, iaitu

ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَتَطۡمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكۡرِ ٱللَّهِۗ أَلَا بِذِكۡرِ ٱللَّهِ تَطۡمَئِنُّ ٱلۡقُلُوبُ

Terjemahan: (iaitu) orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah hanya dengan mengingat Allah hati mereka menjadi tenteram.

Sekiranya diperhatikan, ayat di atas ini adalah badal (pengganti) kepada ayat sebelumnya, iaitu

وَيَقُولُ ٱلَّذِينَ كَفَرُواْ لَوۡلَآ أُنزِلَ عَلَيۡهِ ءَايَةٞ مِّن رَّبِّهِۦۚ قُلۡ إِنَّ ٱللَّهَ يُضِلُّ مَن يَشَآءُ وَيَهۡدِيٓ إِلَيۡهِ مَنۡ أَنَابَ

Terjemahan: dan orang-orang kafir berkata: “Mengapa tidak diturunkan kepadanya (Muhammad) tanda (mukjizat) daripada Tuhannya?” Katakanlah (Muhammad), “Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan memberi petunjuk orang yang bertaubat kepada-Nya.

Surah al-Zumar, ayat 23

ٱللَّهُ نَزَّلَ أَحۡسَنَ ٱلۡحَدِيثِ كِتَٰبٗا مُّتَشَٰبِهٗا مَّثَانِيَ تَقۡشَعِرُّ مِنۡهُ جُلُودُ ٱلَّذِينَ يَخۡشَوۡنَ رَبَّهُمۡ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمۡ وَقُلُوبُهُمۡ إِلَىٰ ذِكۡرِ ٱللَّهِۚ ذَٰلِكَ هُدَى ٱللَّهِ يَهۡدِي بِهِۦ مَن يَشَآءُۚ وَمَن يُضۡلِلِ ٱللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِنۡ هَادٍ

Terjemahan: Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (iaitu) al-Quran yang serupa (ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gementar kerananya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka ketika mengingat Allah, dengan kitab itu Dia memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan barang siapa dibiarkan sesat oleh Allah, maka tidak seorang pun yang dapat memberi petunjuk.

Surah al-Anfal, ayat 2

إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ ٱلَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ ٱللَّهُ وَجِلَتۡ قُلُوبُهُمۡ وَإِذَا تُلِيَتۡ عَلَيۡهِمۡ ءَايَٰتُهُۥ زَادَتۡهُمۡ إِيمَٰنٗا وَعَلَىٰ رَبِّهِمۡ يَتَوَكَّلُونَ

Terjemahan: Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah, gementar hatinya, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, bertambah (kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal.

Pandangan ulama:

Sebaik baik zikir adalah al-Quran. Hal ini diakui oleh Imam an-Nawawi di dalam kitabnya at-Tibyan fi adab hamalatil quran (adab pembaca al-Quran).

Imam Nawawi menyebut bahawa pendapat yang sahih lagi terpilih adalah dalam kalangan ulama yang berpegang bahawa membaca al-Quran itu lebih baik daripada sekalian jenis zikir disebabkan jelas dibuktikan kelebihannya berdasarkan dalil-dalil yang menyebut akan kelebihannya.

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

1 × three =