Amanah: Maksud, Hadis dan Kisah

sifat amanah

Apakah maksud sifat amanah? Artikel ini akan membincangkan definisi amanah, hadis dan kisah yang berkaitan dengan sifat ini.

Maksud dan Definisi

Amanah adalah sebuah sifat tanggung jawab seseorang dalam memenuhi janji-janji yang telah disepakati atau menjaga kepercayaan yang telah diberikan oleh orang lain. Kata amanah berasal dari kata “amuna” yang maksudnya jujur atau dapat dipercaya

Ketika seseorang diberikan kepercayaan lalu dia menjaga kepercayaan tersebut dengan sepenuh hati tanpa pernah sedikitpun merusak kepercayaan tersebut, maka orang tersebut dikatakan orang yang amanah dan bertanggungjawab.

Sangatlah penting sifat ini bagi mereka yang menjadi pemimpin, kerana kepercayaan yang telah diberikan oleh pengikutnya adalah suatu yang sangat mahal. Sekiranya orang tersebut tidak bertanggungjawab atas hal yang telah diamanahkan kepadanya, dia disebut “pengkhianat” dan tidak dapat dipercaya.

Dalil dan Hadis

Allah SWT berfirman:

اِنَّا عَرَضْنَا الْاَمَانَةَ عَلَى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ وَالْجِبَالِ فَاَبَيْنَ اَنْ يَّحْمِلْنَهَا وَاَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْاِنْسَانُۗ اِنَّهٗ كَانَ ظَلُوْمًا جَهُوْلًاۙ

Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggung jawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan. (Surah Al Ahzab -72)

Allah SWT mengabarkan kepada kita bahawa Dia memberikan penawaran kepada langit, bumi dan gunung-ganang untuk memegang sebuah amanah dan mereka semua menolak penawaran itu disebabkan mereka takut akan mengkhianatinya. Akan tetapi manusia sanggup menerima amanah tersebut padahal mereka selalu melakukan dosa.

Di dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Abu Hurairah RA, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda,

اِذَا ضُيِّعَتْ الْأَمَانَةُ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ قَالَ كَيْفَ إِضَاعَتُهَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِذَا أُسْنِدَ الْأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرْ السَّاعَةَ.

“Jika amanat telah disia-siakan, tunggu saja kehancuran terjadi.” Kemudian ada seorang sahabat yang bertanya: “Bagaimana maksud amanah disia-siakan, ya Rasulullah?” Beliau menjawab: “Jika urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, maka tunggulah kehancuran itu.”

Sungguh sangat betul apa yang disabdakan oleh Rasulullah SAW pada hadits di atas ini. Ketika kita melihat dengan mata dan hati kita pada saat ini, kita dapat melihat begitu banyak pemimpin di muka bumi ini, tapi cuba kita kira berapa banyak diantara mereka yang memegang teguh amanah? sangat lah sedikit kerana banyaknya muncul pemimpin-pemimpin yang zalim dan tidak bertanggungjawab terhadap amanah yang ditanggungnya serta selalu memberikan harapan-harapan palsu kepada pengikutnya. Pada akhirnya, sebuah negara pun hancur disebabkan murkanya rakyat jelata kepada para pemimpin zalim ini.

Terdapat juga di hadits yang lain diriwayatkan oleh Imam Ahmad bahawasanya Rasulullah SAW bersabda,

لاَ إِيمَانَ لِمَنْ لاَ أَمَانَةَ لَهُ وَلاَ دِينَ لِمَنْ لاَ عَهْدَ لَهُ

“Tidak sempurna iman seseorang yang tidak amanah, dan tidak sempurna agama orang yang tidak menunaikan janji.”

Iman seorang mukmin dikatakan tidak sempurna jika dia mengkhianati kepercayaan atau harapan orang lain keatas dirinya dan tidaklah pula sempurna agamanya jika dia memberikan janji tapi tidak ditepati.

Hikmah yang dapat diperolehi dari Sifat ini

Rasulullah SAW sangat terkenal dengan sifat yang satu ini sehingga baginda mendapatkan gelar “al-amin” iaitu yang dapat dipercaya. Sifat ini merupakan suatu sifat yang sangat disanjung tinggi oleh orang-orang kerana di zaman sekarang ini sangatlah susah untuk mencari mereka yang berbekal dengan sifat ini. Seandainya sebuah negara dipimpin oleh pemimpin yang amanah, pasti negara tersebut akan menjadi sebuah negara yang makmur, dan dia(pemimpin) akan selalu disayangi dan dikenang oleh rakyatnya.

Orang yang amanah akan terhindar dari rasa bersalah dan mereka memiliki percaya diri dalam melakukan suatu hal, kerana mereka tahu orang-orang sekelilingnya akan selalu mendukungnya dan selalu memberikan kepercayaan kepadanya. Semakin banyak orang percaya dengan kita, semakin banyak pula mereka yang akan menyayangi kita sehingga muncullah suatu ketenteraman sosial di kehidupan kita. 

Kisah Seorang Pengembala yang Memeluk Islam

Ini adalah kisah Nabi Muhammad pada saat perang Khaibar. Pada masa itu, Rasulullah SAW dan pasukan muslimin berada dalam situasi yang susah. Disebabkan kurangnya makanan, mereka terpaksa memakan daging dari haiwan yang makruh pada umumnya.

Seketika datanglah seorang laki-laki menghadap baginda Rasulullah SAW dan dia berkat, “Wahai Rasulullah! Aku adalah seorang pengembala berbangsa yahudi. Aku sedang membawa kambing biri-biri orang yahudi dan aku sedang dalam perjalanan untuk mengembalikannya semula kepada pemiliknya.Sekarang, aku ingin kau jelaskan kepada aku tentang Islam dan hakikatnya sehingga aku bangga untuk menjadi seorang muslim.” Lalu Rasulullah SAW pun mengajarkan kepadanya tentang Islam hingga laki-laki yahudi tersebut pun memeluk Islam

Setelah mengucapkan syahadat, laki-laki tersebut menawarkan sesuatu kepada Rasulullah SAW, “Wahai Rasulullah! Ini adalah biri-biri orang-orang Yahudi yang sekarang sedang berperang denganmu. Sekarang engkau dan pasukan Muslimin sedang dalam kesusahan. Menurutku, ambillah biri-biri ini sebagai harta rampasan perang, sehingga kesusahan ini dapat diselesaikan.”

Rasulullah SAW melihatnya lalu bersabda, “Wahai Fulan! Mengkhianati suatu amanah merupakan sebuah dosa besar di dalam Islam. Sekarang kamu adalah seorang muslim, maka wajiblah bagimu untuk menjalankan ajaran islam dan menjaga amanah adalah perkara yang wajib kamu laksanakan. Maka pergilah kamu ke benteng Khaibar dan pulangkan balik biri-biri ini kepada tuannya!” Lelaki itu pun pergi untuk memulangkan semula biri-biri tersebut kepada tuannya.

Hikmah dan Pelajaran

Amanah merupakan suatu perkara yang berat, sekiranya kita merasa tidak mampu untuk dibebankan sebuah amanah sebaiknya kita tidak menerima amanah tersebut. Ketika sudah memegang sebuah amanah, adalah menjadi suatu kewajiban untuk kita bertanggung jawab terhadap amanah tersebut. Seorang mukmin wajib baginya untuk menjalankan amanah yang telah diterimanya dan mengkhianati sebuah amanah adalah dosa besar.

Rujukan

  1. Kisah Mengintip Rasul SAW sebagai Pengemban Amanah – Islamindonesia.id
  2. Hikmah dari Sifat Amanah Rasulullah dan Manfaatnya bagi seorang muslim – Kumparan.com
  3. Hadis Tentang Amanah – Orami.co.id
  4. Apa Kandungan Surat Al-Anfal atay 27 ini – Muslimterkini.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

five × 4 =