10 Amalan Bulan Safar Yang Boleh Kita Amalkan

amalan bulan safar

Apakah amalan bulan Safar yang perlu anda tahu dan kebaikannya apabila diamalkan? Artikel pada kali ini akan berkongsi kepada anda beberapa amalan bulan Safar yang sangat banyak pahalanya apabila diamalkan oleh seseorang.

Apa itu bulan Safar dalam Islam?

Mengikut tahun Qamariah, bulan Safar adalah bulan kedua dalam perkiraan kalender Islam. Maksud Safar adalah kosong. Justeru itu, ia dinamakan Safar oleh kerana ketika bulan ini, orang-orang Arab meninggalkan rumah sehingga kosong untuk melakukan serangan bagi menuntut pembalasan ke atas para musuh.

Ketika bulan ini, banyak amalan karut yang menjadi ikutan sejak nenek moyang lagi seperti Mandi Safar atau sebagainya. Namun hari ini, ianya semua sudah difatwakan haram dan kita sendiri sebagai umat Islam hendaklah membuang sangkaan atau kepercayaan karut tersebut supaya kita terlepas daripada amalan syirik.

Amalan bulan Safar untuk umat Islam buat

Secara umumnya tidak ada amalan yang dikhususkan sebagai amalan bulan Safar untuk umat Islam buat. Amalan yang dikongsikan ini, adalah amalan bersifat umum yang merangkumi amalan wajib dan sunat.

Hal ini kerana, sebagai umat Islam tuntutan untuk melaksanakan ibadah adalah sepanjang masa selagi mana kita hidup di dunia ini. Hanya sahaja kita perlulah meningkatkan amalan itu sedikit demi sedikit agar keimanan diri juga meningkat. 

1. Berpuasa Ayyamul Bidh

Ayyamul Bidh adalah Hari Putih. Ia dinamakan sedemikian oleh kerana pada malam-malam tersebut adalah waktu bulan purnama dengan sinaran bulan yang putih. 

Tarikh istimewa ini jatuh pada hari 13, 14, dan 15, bagi setiap bulan sama ada 29 hari atau 30 hari. Pada tarikh ini, kita amat digalakkan untuk berpuasa sunat.

Anjuran untuk berpuasa hari-hari putih tersebut diceritakan Qatadah bin Milan,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَأْمُرُنَا أَنْ نَصُومَ الْبِيضَ ثَلاَثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ . وَقَالَ هُنَّ كَهَيْئَةِ الدَّهْرِ

Maksudnya: “Rasulullah SAW biasa memerintahkan pada kami untuk berpuasa pada ayyamul bidh yaitu 13, 14 dan 15 (dari bulan Hijriah). Dan beliau bersabda, “Puasa ayyamul bidh itu seperti puasa setahun.” (Hadis Riwayat Abu Daud)

2. Membaca Al-Quran

Al-Quran ialah kalamullah yang mengandungi mukjizat, diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan Jibrail AS. Terlalu banyak kelebihan bagi seseorang yang melazimi dirinya membaca Al-Quran dan yang paling popular adalah sebagai pemberi syafaat.

Dari sahabat Abu Umamah Al-Bahili RA, “Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda:

اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لأَصْحَابِه

Maksudnya: “Bacalah oleh kalian Al-Quran. Kerana ia akan datang pada Hari Kiamat kelak sebagai pemberi syafaat bagi orang-orang yang rajin membacanya.” (Hadis Riwayat Muslim)

Sikap kita kepada Al-Quran sedikit sebanyak akan mencerminkan bagaimaa hidup kita di akhirat kelak. Rasulullah amatlah menyukai para sahabatnya membaca Al-Quran. 

Justeru itu baginda juga menggalakkan kita semua memelihara diri dengan menjadikan amalan membaca Al-Quran setiap hari. Al-Quran menjadi makanan rohani yang sangat ampuh kepada kehidupan dunia dan akhirat. 

3. Berada di saf solat pertama

Solat di saf pertama mempunyai terlalu banyak kelebihan kepada kita. Bahkan ada disebutkan sekiranya kita mempunyai kefahaman dan keilmuan tentang betapa besarnya ganjaran dan fadhilat solat di saf pertama, pasti ramai akan berebut-rebut mengambil peluang ini selagi ada.

Kelebihan saf yang pertama adalah Allah dan para Malaikat berselawat kepadanya.

Nabi Muhammad SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah dan malaikat 1Nya membacakan selawat kepada orang-orang yang ada di shaf pertama.” (Hadis Riwayat Ahmad)

Bayangkan, Allah dan para Malaikat berselawat kepada kita. Alangkah beruntungnya diri kita jika diberikan nikmat tersebut.

4. Memperbanyakkan berdoa

Berdoa adalah salah satu amalan yang tidak henti-hentinya diingatkan oleh Allah SWT. Doa yang boleh dipanjatkan bagi amalan bulan Safar ada terdapat dalam firman Allah Surah Al-Maidah ayat 114:

قَا لَ عِيْسَى ابْنُ مَرْيَمَ اللّٰهُمَّ رَبَّنَاۤ اَنْزِلْ عَلَيْنَا مَآئِدَةً مِّنَ السَّمَآءِ تَكُوْنُ لَـنَا عِيْدًا لِّاَوَّلِنَا وَاٰ خِرِنَا وَاٰ يَةً مِّنْكَ ۚ وَا رْزُقْنَا وَاَ نْتَ خَيْرُ الرّٰزِقِيْنَ

Maksudnya: “Ya Tuhan kami, turunkanlah kepada kami hidangan dari langit (yang hari turunnya) akan menjadi hari raya bagi kami, yaitu bagi orang-orang yang sekarang bersama kami ataupun yang datang setelah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau; berilah kami rezeki, dan Engkaulah sebaik-baik pemberi rezeki.”

5. Solat berjemaah di masjid 

Solat berjemaah adalah solat yang dilakukan lebih daripada seorang, atau secara beramai-ramai dengan diketuai oleh seorang imam. Solat berjemaah amatlah dituntut dalam Islam.

Mengikut mazhab Syafie hukumnya adalah dikategorikan sebagai fardhu kifayah, bagi sesetengah pendapat pula ia mengatakan bahawa solat berjemaah ini sunat muakad.

Dari Abu Umamah, Nabi Muhammad SAW bersabda: “Barang siapa yang keluar dalam keadaan suci, menuju masjid untuk melaksanakan shalat jamaah, maka pahalanya seperti pahala seperti orang yang sedang haji dalam keadaan ihram.” (Hadis Riwayat Abu Dawud)

6. Menyambung tali silaturahim

Silaturahim berasal dari perkataan Bahasa Arab yang bermaksud hubungan yang terdekat. Dari segi istilah yang bermaksud memelihara dan menyambung hubungan dengan kaum kerabat yang terdekat.

Kita disuruh untuk bergaul dengan kaum kerabat ini degan penuh rasa kecintaan dan kebaikan sesame sendiri. Bantu membantu apabila diperlukan, yang kaya berbuat baik kepada yang miskin, dengan cara ini kehidupan akan lebih bahagia dan tenteram

Rasulullah SAW bersabda yang: “Barangsiapa yang ingin dilapangkan rezekinya, dipanjangkan umurnya, maka hendaknya menyambung (tali) silaturrahimnya.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Tidak dinafikan, dengan usaha kita menjaga silaturahim ia sekaligus turut mendatangkan rezeki yang tidak disangka-sangka. 

7. Melaksanakan solat sunat fajar

Solat sunat fajar dilaksanakan sebelum melaksanakan solat fardhu subuh sebanyak dua rakaat. Solat sunat jenis ini adalah sangat dituntut di antara solat-solat sunat rawatib yang lain.

Dari Aisyah radhiyaallahu ‘anha, Nabi SAW bersabda: “Dua rakaat sebelum subuh lebih baik daripada dunia dan seisinya.” (Hadis Riwayat Muslim)

8. Memberi dan berkongsi ilmu bermanfaat

Dalam satu hadis Rasulullah SAW bersabda: “Jika seorang manusia mati maka terputuslah amalnya kecuali tiga perkara yakni: sedekah jariyyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak soleh yang senantiasa mendoakannya.” (Hadis Riwayat Muslim)

Ilmu yang bermanfaat dan memberi kebaikan tidak kiralah ilmu jenis apa sekalipun apabila dikongsi ia akan mengalirkan lebih banyak pahala kepada kita dan orang sekeliling.

9. Memperbanyakkan berzikir dan istighfar

Zikir dan istighfar menjadi penguat rohani pada diri kita. Justeru kita sangat digalakkan untuk melaksanakannya sepanjang masa. 

Dari Ibn Abbas, Nabi SAW bersabda: “Barang siapa yang rajin beristighfar maka Allah akan berikan jalan keluar setiap ada kesulitan, Allah berikan penyelesaian setiap mengalami masalah, dan Allah berikan rezeki yang tidak disangka-sangka.” (Hadis Riwayat Abu Dawud).

10. Bersedekah

Pahala yang diberikan kepada meraka yang melazimi untuk bersedekah sangatlah mulia, kerana Allah SWT sangat menyukai orang yang gemar bersedekah. Sebagaimana firman Nya:

اِنَّ الْمُصَّدِّقِيْنَ وَا لْمُصَّدِّقٰتِ وَاَ قْرَضُوا اللّٰهَ قَرْضًا حَسَنًا يُّضٰعَفُ لَهُمْ وَلَهُمْ اَجْرٌ كَرِيْمٌ

Maksudnya: “Sesungguhnya orang-orang yang bersedekah baik lelaki mahupun perempuan dan meminjamkan kepada Allah dengan pinjaman yang baik, akan di lipat gandakan (balasannya) bagi mereka; dan mereka akan mendapat pahala yang mulia.” (Surah Al-Hadid, ayat 18)

Diharapkan artikel berkenaan dengan amalan bulan Safar ini dapat memberikan anda informasi yang bermanfaat dan ilmu pengetahuan yang berguna.

Rujukan:

  1. Fadhilat Bulan-Bulan Islam. Jabatan Agama Angkatan Bersenjata Diraja Brunei
  2. 18 Amalan Sunnah Di Bulan Safar Yang Istimewa. Dalam Islam
  3. Peristiwa Di Bulan Safar. Al Mukhlisin

Nurhannani Juhari

Hannani Juhari merupakan pelajar dalam bidang Ijazah Sarjana Muda Pengurusan Teknologi (Pengeluaran & Operasi), Universiti Tun Hussein Onn Malaysia. Beliau aktif di kampus dengan memegang jawatan sebagai Timbalan Presiden 2, Kelab Sahabat 1Malaysia UTHM. Penglibatan beliau dalam Aku Muslim sebagai penulis adalah sebagai satu usaha dalam menyampaikan ilmu bermanfaat kepada masyarakat.

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

12 − 11 =