Hukum Minum Air Manis

hukum minum air manis

Air manis merupakan air yang ada kandungan gula tambahan atau pemanis jenis lain seperti sukrosa dan sebagainya. Ia termasuklah air berkarbodinat, air bergas, air jus bergula, air tenaga, dan sebagainya. Air manis terdapat banyak kalori. Kita perlukan kalori kerana kalori memberi kita tenaga. Maka, air manis ada kegunaannya pada tubuh badan kita.

Air manis yang berlebihan akan menaikkan berat badan kita. Berat badan yang naik tanpa dibakar kalori yang terlebih dalam badan akan menyebabkan diabetes, obesiti dan macam-macam lagi penyakit lain. Sebab itu, diet berperanan untuk mengawal segala minuman dan makanan yang masuk ke dalam tubuh mengikut keperluan. Kita tidak boleh minum air manis saja memanjang. Kita juga tidak boleh meninggalkan ia. Setiap pemakanan dan minuman ada fungsinya tersendiri.

Sama juga dengan pemahaman kita terhadap diet. Bila cakap saja berkenaan dengan diet, semua orang akan ingat ianya “tidak makan” atau “kurang makan”. Diet bukan amalan tidak atau kurang makan. Ia merupakan amalan susun cara makan. Kadang-kadang, kita terlebih makan makanan yang tidak sepatutnya. Makanan yang sepatutnya pula kita kurang makan. Jadi, cara makan macam ini tidak baik. Sebab itu wujudlah diet. Ia berperanan untuk susun atur cara pemakanan.

Sunnah perbuatan Rasulullah

Sunnah dari segi bahasanya bermaksud jalan atau kelakuan. Dari segi syarak pula ia bermaksud setiap perkara yang berkait dengan Rasulullah selain al-Quran dari segi perbuatan, perkataan, sifat, dan pengakuan.

Sunnah terbahagi kepada empat bahagian:

1. Sunnah qauliyah (kata-kata)

Sunnah qauliyah ini semua yang berkaitan dengan kata-kata yang dilafazkan oleh Rasulullah sama ada dalam bentuk penerangan, tegahan, suruhan dan lain-lain. Contohnya, hadis. Hadis itu lafaz Rasulullah. Rasulullah yang sebut begitu.

Rasulullah bersabda, setiap amalan itu bergantung pada niat..” Ini contoh sunnah qauliyah. Rasulullah yang mengucapkan dan melafazkan. Ucapan verbal Rasulullah ini boleh jadi menerangkan maksud daripada al-Quran, memberi nasihat dan sebagainya. Asalkan, ia keluar daripada lafaz baginda sendiri.

2. Sunnah fi’liyah (perbuatan)

Ini sunnah perbuatan. Apa saja yang berkait dengan perbuatan Rasulullah, seperti sahabat meriwayat hadis nampak Rasulullah sembahyang begitu dan begini. Contoh lain, Rasulullah pernah memakai serban warna hitam ketika pembukaan kota Mekkah. Itu perbuatan baginda. Apa saja yang berkait dengan perbuatan baginda, itu dipanggil sunnah fi’liyah.

Cumanya, ada satu perkara yang kita kena faham. Sunnah perbuatan ini terbahagi pula kepada tiga.

A. Perbuatan semula jadi: Perbuatan adatnya manusia buat. Contohnya, cara makan, cara baginda berpakaian. Asasnya, semua perbuatan yang berkait tentang tabiat semula jadi yang mana Rasulullah melakukan itu kerana adatnya manusia melakukan itu. Hukum ikut sunnah ini adalah harus dan boleh jadi sunat sekiranya perbuatan itu benar-benar menzahirkan cinta terhadap Rasulullah.

B. Perbuatan khusus: Khas untuk Rasulullah sahaja seperti kahwin lebih empat isteri dalam satu masa. Yang ini haram diikut.

C. Perbuatan yang menerangkan syariat: Semua perbuatan Rasulullah yang menunjukkan atau mengajarkan tentang syariat seperti solat, puasa dan sebagainya. Semua khusus tentang ibadat. Semua khusus tentang menjelaskan al-Quran itu kembali. Perbuatan begini adalah sunat hukumnya. Contohnya, solat. Kita ikut solat cara Rasulullah melalui hadis-hadis yang diriwayatkan melalui sahabat-sahabat baginda.

3. Sunnah taqririyah (Nabi mendiamkan diri)

Apa saja yang tidak disuruh dan dicegah oleh Rasulullah yang diamalkan di hadapan dan semasa hayat baginda. Maksudnya, perkara itu halal dan harus diamalkan.

Contoh peristiwa, Khalid al-Walid pernah makan dhab di hadapan Rasulullah. Namun, Rasulullah tidak memakannya. Rasulullah pula tidaklah mencegah Khalid daripada memakannya. Maknanya, makan dhab tidaklah haram. Harus dan halal memakan dhab.

Ini contoh Rasulullah mendiamkan sesuatu kerana ianya harus dan halal. Sekiranya ada perkara yang haram berlaku di hadapan baginda, baginda tidak akan mendiamkan diri. Tentu baginda akan tegur terus.

4. Sunnah hammiyah (cita-cita)

Cita-cita Rasulullah yang Rasulullah tidak kesampaian nak buat tetapi baginda ada cita-cita untuk buat. Contohnya, puasa pada 9 dan 10 pada bulan muharam. Orang Yahudi mengagungkan 10 hari bulan muharam. Maka, Rasulullah bersabda dalam satu hadis,

Sesungguhnya jika aku sempat hidup hingga tahun hadapan, aku akan berpuasa pada hari ke-9, iaitu berserta hari ke-10nya.” (riwayat Muslim)

Rasulullah tidak sempat mengamalkan hal ini. Namun, kalau kita amalkan, sunat hukumnya. Sunnah amalannya.

Hukum Minum Air Manis

Dalam hadis daripada Aisyah RA riwayat at-Tirmidzi. Katanya, Rasulullah suka minum air manis dan sejuk dalam banyak-banyak air. Selain itu, Ibnu Abbas pula pernah berkata air kegemaran Rasulullah ialah susu.

Hal ini menunjukkan, Rasulullah suka minum air manis. Maka, sunnah untuk kita minum air manis sesuai dengan kesukaan dan amalan Rasulullan.

Namun.. Kita harus ingat. Amalan ini merupakan tabiat semula jadi. Kita tidak boleh membelakangkan kesihatan dengan alasan ini sunnah baginda. Memanglah ini sunnah baginda, tetapi ini hanya sunnah tabiat semula jadi. Bukan sunnah yang dituntut seperti solat dhuha dan sebagainya.

Ia hanya adat manusia. Kita boleh ikut. Kita boleh amalkan. Namun, jangan disebabkan sunnah ini kita abaikan kesihatan. Kalau kesihatan kita tidak membenarkan, maka janganlah. Kalau kita minum kerana mencontohi Rasulullah minum, inshaAllah dapat pahala. Kalau tidak, maka ia sekadar minum-minum biasa sahaja.

Kesimpulan

Hukum minum air manis itu sunnah baginda kerana ada riwayat mengatakan baginda suka minum air manis dan susu. Bolehlah kita ikut dengan niat mencintai baginda. Namun, janganlah ikut membuta tuli sahaja. Janganlah minum air manis dengan mengabaikan kesihatan diri pula dengan alasan ianya sunnah. Itu tidak betul.

Rujukan

  1. Sugary Drinks – Havard
  2. Ab. Latif Muda & Rosmawati Ali. (2012). Pengantar Usul al-Fiqh. Pustaka Salam.
  3. Minuman yang Paling Disukai Rasul – Republika

Sadiq Salihoddin

Muhammad Sadiq Bin Mohd Salihoddin merupakan pelajar dalam bidang Ijazah Sarjana Muda Bahasa Melayu Profesional, Universiti Malaya (UM). Beliau pernah dilantik sebagai Presiden Persatuan Pengajian Islam, Universiti Sultan Azlan Shah. Beliau juga pernah dinobatkan sebagau Pendebat Bahasa Melayu yang ke-14 terbaik dalam Kejohanan Antarabangsa UIAM serta memenangi tempat Naib Johan Pidato Sekolah Menangah satu Malaysia di Al-Amin. Selain itu, beliau mempunyai kemahiran dalam sukan seperti ragbi, gusti lengan dan bina badan. Penglibatan beliau dalam Aku Muslim sebagai penulis adalah sebagai satu usaha dalam menyampaikan ilmu bermanfaat kepada masyarakat.

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

five × 2 =