Hukum Bunuh Diri

hukum bunuh diri

Apakah hukum bunuh diri? Sudah banyak kes bunuh diri di negara kita lagi-lagi akibat kesempitan yang rakyat kita hadapi sewakti Covid-19 melanda. Macam-macam sebab. Ada yang kemurungan, ada yang stres, ada yang sudah tidak waras dan sebagainya. Kita tidak boleh cepat sangat menilai seseorang yang membunuh diri itu sebagai “tidak ada iman”. Sebab, pertama, kita tidak tahu kondisi iman seseorang. Kita tidak ada kuasa dan kemampuan untuk nampak apatah lagi mengukur. Kedua, dia ke syurga atau neraka itu biarlah hanya Allah yang tentukan. Kita nak tentukan pun untuk apa? Tidak ada sebab munasabah. Lihat saja diri kita yang belum tentu mati dalam keadaan baik ini. Usaha dan berdoa.

Namun, dalam artikel kali ini, saya ingin berbincang tentang hukum bunuh diri secara umum dengan tidak meletakkan hukum kepada mana-mana kes yang telah terjadi. Cukuplah hari ini kita belajar apa hukum membunuh diri dan bagaimana kita nak elak daripada berlaku kes sedemikian. Pengetahuan ini bukan untuk kita me-neraka-kan orang mahupun meng-kafir-kan orang. Pengetahuan ini adalah untuk saling membantu dan menolong sekiranya terdapat apa-apa simtom yang menunjukkan seseorang itu mahu membunuh diri.

Allah berfirman dalam Surah al-Maidah ayat 2:

Dan hendaklah kamu bertolong-tolong untuk membuat kebajikan dan bertakwa dan janganlah kamu bertolong-tolong pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan. Dan bertakwalah kepada Allah kerana sesungguhnya Allah maha berat azab seksa-Nya (bagi sesiapa yang melanggar perintah-Nya).

Apa itu bunuh diri?

Bunuh diri itu ialah mengambil nyawa sendiri sama ada dengan cara memakan racun, gantung diri sampai mati atau tembak diri. Menurut WHO, 20% kes bunuh diri di dunia adalah dengan cara memakan racun. Selebihnya tembak dan gantung diri.

Siapa yang paling berisiko?

Orang yang mempunyai masalah mental selalunya ada kecenderungan untuk membunuh diri seperti kemurungan, skizofrenia, keseorangan (loneliness) dan lain-lain.

Menurut WHO, negara yang mempunyai pendapatan rendah lebih banyak kes bunuh diri. Mereka membunuh diri akibat kesusahan dan kesempitan hidup yang mereka hadapi. Pada mereka, cara nak keluar daripada belenggu tersebut adalah dengan membunuh diri.

Mudah kata, orang yang membunuh diri ini mempunyai masalah yang ingin dia keluar. Dengan merasakan sudah ada jalan keluar, maka dia pilihlah untuk menamatkan hidupnya.

Bagaimana nak elak bunuh diri?

Sebelum kita nak tahu bagaimana cara nak elak, kita kena tahu dulu apa tanda-tanda orang yang ada rasa nak bunuh diri termasuklah diri kita:

  • Mood tak berapa baik
  • Rasa tidak ada harapan
  • Sudah tidak ada minat untuk buat sesuatu
  • Selalu bercakap tentang bunuh diri
  • Berjauhan dengan orang ramai termasuklah keluar dan kawan-kawan

Kita pula, bila sudah nampak tanda-tanda seperti ini, apa yang patut kita buat sekarang?

  1. Jangan menolak dan menafikan perasaan orang

Alah kau ni, benda sikit je pun!” Kita tidak tahu cerita keseluruhan apa yang seseorang itu hadapi, maka tidak patutlah kita nak merendah-rendahkan emosi seseorang.

Kita kena cakna dan ambil berat. Bukan merendahkan. Bukan menafikan. Disebabkan orang macam kitalah dia makin rasa tidak ada harapan. Mungkin, kitalah harapannya untuk kembali bersemangat. Tetapi, dengan respon negatif yang kita berikan, dia makin tidak selesa dan merasakan tidak ada harapan.

  1. Cari bantuan

Jangan tunggu lama-lama. Terus dapatkan bantuan. Kaunseling dan sebagainya. Kita tidak boleh jangka bila-bila masa orang membunuh diri. Takut nanti, sebelum terlambat, orang itu sudah membunuh diri. Kita tidak mahu. Nampak sahaja tanda, terus rujuk pakar.

  1. Jadi seorang pendengar yang baik

Jadi pendengar ini tidak perlukan kemahiran khusus pun. Cuma jadi seorang pendengar yang menerima dan berlapang dada. Jangan nak berhujah pula dengan dia. Cuba berikan solusi yang mudah. “Awak dah cuba buat ini dan ini?

  1. Jangan biarkan mereka keseorangan

Keinginan untuk membunuh diri itu lebih membuak bila keseorangan. Jangan biarkan termasuklah diri kita sekiranya kita rasa itu. Duduk dengan ahli keluarga. Duduk dengan kawan yang paling kita rapat.

Hukum bunuh diri

Hukum membunuh diri itu haram termasuk dengan perintah larangan umum membunuh tanpa alasan yang benar. Allah berfirman dalam Surah al-Isra’ ayat 33:

Dan janganlah kamu membunuh orang yang diharamkan Allah (membunuhnya), kecuali dengan suatu (alasan) yang benar.

Nabi bersabda, “Sesiapa yang membunuh diri dengan besi, maka di neraka jahanam nanti, besi itu selalu di tangannya, ia menusuk-nusukkannya ke perutnya selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan meminum racun, maka di neraka jahanam nanti, ia akan terus meminumnya selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan menjatuhkan diri dari gunung, maka di neraka jahanam nanti, ia akan menjatuhkan (dirinya) selama-lamanya.” (Riwayat Muslim)

Dunia ini merupakan ujian kita dalam menempuh jalan ke syurga Allah. Hendaklah kita bertahan dengan bersabar dan sebagainya. Allah berfirman dalam Surah al-Baqarah ayat 45:

Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang.

Masyarakat sekeliling juga harus mengambil berat sekiranya nampak ada kelainan pada mood seseorang. Hendaklah memberi kata semangat, nasihat yang berguna dan sebagainya.

Kesimpulan

Hukum bunuh diri itu haram. Nabi pernah menyebutkan hukumannya dalam sebuah hadis. Janganlah kita cuba untuk membunuh diri kerana kesempitan hidup tertentu. Carilah ikhtiyar lain. Masyarakat sekeliling juga harus cakna tanpa merendahkan seseorang yang ada keinginan untuk bunuh diri.

Rujukan

  1. Suicide– WHO
  2. Stress- Mufti Perak
  3. Suicide prevention tips- Verywellmind.com

Sadiq Salihoddin

Muhammad Sadiq Bin Mohd Salihoddin merupakan pelajar dalam bidang Ijazah Sarjana Muda Bahasa Melayu Profesional, Universiti Malaya (UM). Beliau pernah dilantik sebagai Presiden Persatuan Pengajian Islam, Universiti Sultan Azlan Shah. Beliau juga pernah dinobatkan sebagau Pendebat Bahasa Melayu yang ke-14 terbaik dalam Kejohanan Antarabangsa UIAM serta memenangi tempat Naib Johan Pidato Sekolah Menangah satu Malaysia di Al-Amin. Selain itu, beliau mempunyai kemahiran dalam sukan seperti ragbi, gusti lengan dan bina badan. Penglibatan beliau dalam Aku Muslim sebagai penulis adalah sebagai satu usaha dalam menyampaikan ilmu bermanfaat kepada masyarakat.

Lihat kumpulan artikel Sadiq di SINI

Kenali Sadiq melalui profil beliau di SINI

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 − one =